phk

Catat! Tips Hadapi Resesi Bagi UMKM Agar Bisa Bertahan


Resesi masih mengancam, jadi persiapan apa yang harus dilakukan? Mengikuti tips untuk penjahat UMKM bertahan di jurang resesi.

Simak artikel Finansialku selanjutnya untuk informasi lebih lanjut!

Ringkasan:

  • Resesi yang mengancam perekonomian global telah menimbulkan kekhawatiran di sejumlah sektor, termasuk UMKM.
  • Ada beberapa syarat yang harus dipenuhi UMKM agar bisa bertahan dari resesi.

Ancaman kelesuan ekonomi di tahun 2023

Masih banyak pembicaraan tentang kemungkinan resesi pada 2023. Apalagi, pemerintah melalui Presiden Joko Widodo secara tegas mengimbau masyarakat untuk waspada.

Karena risiko yang bisa kita hadapi adalah kondisi ekonomi yang akan suram.

“Hati-hati dengan ketidakpastian ini, dengan ketidakpastian ini, dan setiap hari kita diingatkan, dan jika kita membaca baik di jejaring sosial maupun di media cetak, di media online, segala sesuatu tentang resesi global, tahun ini sulit, dan tahun depan saya katakan bahwa hari akan gelap kembali. dan kita tidak tahu besarnya badai, seberapa kuat tidak bisa dihitung.” Demikian disampaikan Presiden Joko Widodo merujuk cnbcindonesia.com (30/09).

Tentu saja, berita ini membangkitkan minat masyarakat Indonesia, dengan berbagai reaksi yang menyertainya.

Ada yang menganggap pemerintah hanya menakut-nakuti, ada yang khawatir, dan sebagainya.

[Baca Juga: Ngeri! Ini Penyebab Resesi 2023 dan Cara Menghadapinya]

Dampak resesi terhadap UMKM

Sektor UMKM merupakan salah satu mesin penggerak perekonomian Indonesia. Hal ini terlihat dari angka UMKM di Indonesia yang mencapai 64,19 juta jiwa.

Apalagi kontribusinya terhadap PDB bisa disebut sangat signifikan, yakni sebesar 61,97% atau setara dengan Rp 8.573,89 triliun, sangat fantastis. Benar?

Kemudian, dengan ancaman resesi, banyak dari kita bertanya: Bagaimana nasib UMKM di tengah kondisi seperti ini??

Menyikapi hal tersebut, Staf Ahli Menteri Koperasi dan UKM bidang produktivitas dan daya saing, Eddy Satria, menegaskan keyakinannya terhadap UKM jadilah penyelamat indonesia di tengah resesi.

Ini bukan kebetulan, ia mencontohkan kemampuan UMKM untuk mengatasi pandemi Covid-19.

Eddy juga menambahkan, sektor kuliner akan semakin kuat menghadapi ancaman krisis global.

“Saya sangat optimis dan harus tetap optimis. Apalagi kemacetan terjadi di mana-mana. Orang ini, daripada macet, sebaiknya mampir untuk mengisi perut atau mencari hiburan untuk bertemu teman. Inilah hidup bagi UMKM”, kata Eddie saat melansir SWA.co.id (28/10).

Tantangan bagi UMKM yang membutuhkan bahan impor

Meski demikian, Eddy mengakui bukan berarti UMKM akan terhindar dari masalah ini. Apalagi bagi mereka yang saat ini membutuhkan bahan baku impor.

Karena dengan resesi, siklus impor kemungkinan akan terganggu. Namun, ketersediaan material lokal bisa menjadi alternatif untuk mengatasi masalah ini. Ada harapan bahwa UMKM dapat menghadapi ancaman resesi ini.

Pemerintah melalui Kementerian Koperasi dan UMKM juga akan memfasilitasi proses perizinan, sertifikasi halal, dan memberikan pelatihan kompetitif.

Kemudian Kementerian Koperasi juga akan berupaya meningkatkan sosialisasi penggunaan Platform digital untuk UMKM. Termasuk suntikan modal dalam bentuk Kredit Usaha Rakyat (KUR).

Saran Resesi untuk UMKM

UMKM mau tidak mau harus siap menghadapi kemungkinan resesi. Karena di antara masalah yang satu dan yang lainnya pasti ada solusinya.

Untuk membantu teman-teman UMKM, berikut keuangan saya yang saya rangkum tips resesi untuk UMKM.

#1 Siapkan dana darurat

Tips pertama: UMKM perlu mempersiapkan diri dana darurat. Sehingga bisnis Anda tetap bisa bertahan saat omzet sedang turun.

Sayangnya, masih banyak pelaku bisnis khususnya UMKM yang mengabaikan hal ini. Oleh karena itu, ketika suatu masalah muncul, mereka biasanya tidak siap untuk mengantisipasinya.

Untuk referensi, untuk mengetahui berapa banyak dana darurat yang kita butuhkan dan bagaimana merencanakannya, Anda dapat membaca buku Elektronik Keuangan saya di bawah.

buku Elektronik GRATISBagaimana melindungi keuangan dari pengeluaran dadakan

Banner Promosi eBook Cara berhemat dari pengeluaran tak terduga - HP

# 2 Adaptasi

Tips selanjutnya untuk para pebisnis adaptasiyakni menempatkan diri dalam berbagai kondisi yang ada.

Salah satu contoh sederhana: Anda dapat memilih strategi yang tepat dan matang setiap kali Anda menghadapi suatu situasi. Kemudian lakukan peningkatan tentang produk, serta mencari kemungkinan alternatif lain.

#3 Berani Berubah

Ada syarat yang harus kamu penuhi perubahan bisnis. Jadi, beranikan diri untuk melakukannya.

Anda mungkin melihat peluang baru untuk penghasilan tambahan dan tidak terpaku pada produk yang sudah Anda miliki.

#4 Restrukturisasi utang

Di tengah keadaan yang cukup darurat, Anda harus melakukan ini restrukturisasi utang. Tujuannya tak lain untuk mengurangi beban arus kas.

Anda dapat melakukan negosiasi ulang dengan pemberi pinjaman untuk mendapatkan keringanan.

[Baca Juga: 3 Pengaruh dan Dampak Startup Terhadap UMKM Indonesia]

#5 Simpan catatan keuangan

Tips yang tak kalah pentingnya adalah waktu untuk catatan keuangan. Sehingga Anda bisa mengetahui dengan baik bagaimana kondisi keuangan Anda. Menyegarkan.

Saat ini,tidak sulit untuk menyimpan catatan keuangan saat ini, mengapa! Kamu dapat memakai Aplikasi keuangan saya.

Ini memiliki fitur catatan keuangan yang dapat Anda gunakan untuk merinci pendapatan dan pengeluaran Anda.

Tidak hanya itu, Anda juga bisa mengetahui seberapa sehat keuangan Anda dengan fitur-fiturnya audit keuangan. Penuh, Benar?

Unduh Aplikasi keuangan saya sekarang!

Unduh aplikasi keuangan saya

Bersiap Lebih Baik untuk Ancaman Resesi

Resesi bukanlah akhir dari segalanya. Tidak ada alasan tunggal bagi siapa pun, termasuk UMKM, untuk keluar dari persyaratan ini.

Karena banyak contoh pebisnis yang benar-benar sukses di tengah krisis.

Ayo, waktunya berubah pemikirandan hati-hati mempersiapkan berbagai risiko yang mungkin muncul, salah satunya adalah resesi.

Jika Anda memiliki pertanyaan atau membutuhkan nasihat keuangan dan investasi, tanyakan saja pada Perencana Keuangan saya.

Hubungi melalui Aplikasi keuangan saya atau buat janji temu via whatsapp menggunakan klik spanduk di bawah itu.

Banner konsultasi WA - TM Big

Demikian informasi mengenai tips mengatasi resesi bagi UMKM. Jadi apa pendapat Anda tentang informasi ini?

Jangan takut untuk menulis di komentar!

Editor: Ismyuli Tri Retno

Sumber referensi:

  • Redaktur Tempo. 28 Oktober 2022 UMKM dikatakan mampu melewati resesi 2023, ini syaratnya. SWA.co.id – https://bit.ly/3WcRlvB




https://wvmuseums.org

Baca juga  Alternatif Investasi di Reksa Dana Batavia Dana Saham