Resesi Indonesia 2023 Enggak Gelap-gelap Banget!

Resesi Indonesia 2023 Enggak Gelap-gelap Banget!


PADA Pandangan Ekonomi Dunia Pada edisi Oktober 2022, IMF memperkirakan pertumbuhan PDB Indonesia sebesar 5%. Resesi 2023 tidak begitu suram!

Jangan takut berlebihan, masih ada harapan jika kamu sudah melakukan beberapa persiapan ini!

Ringkasan:

  • Dari jajak pendapat BloombergUntuk melihat prakiraan resesi tahun 2023 di Tanah Air, besar kemungkinan Indonesia akan mengalami resesi. hanya 3%.
  • Menurut Jokowi ekonomi global saat ini dalam keadaan ketidakpastian yang lengkap.

Perkiraan IMF terbaru: PDB Indonesia akan tumbuh sebesar 5% pada tahun 2023

IMF (Dana Moneter Internasional) dikeluarkan oleh Pandangan Ekonomi Dunia rilis terakhir pada Oktober 2023.

Dalam ramalan ini, IMF menyatakan bahwa pada tahun 2023 PDB Indonesia mereka memprediksi pengalaman pertumbuhan 5%.

Ini tentu terasa seperti oase di tengah hiruk pikuk kekhawatiran publik tentang resesi 2023 apa yang banyak orang pikirkan.

Kedatangannya tahun depan tentu akan menjadi sesuatu yang tidak kita sambut sama sekali.

Bahkan, para ahli, termasuk presiden kita sendiri, telah berpesan agar kita tetap waspada dan berhati-hati dalam mengelola keuangan kita.

Menanggapi hal tersebut, Chatib Basri, salah satu peneliti ekonomi senior, mengatakan bahwa IMF telah menunjukkan optimismenya terhadap Indonesia.

“Tidak banyak orang yang melihatnya. IMF memprediksi ekonomi Indonesia akan tumbuh 5% pada 2023 dibandingkan periode yang sama tahun lalu. IMF disebut pesimis, tetapi membuat prakiraan ekonomi Indonesia jauh lebih optimis.” Katanya sambil menjalankan halaman nasional.kontan.co.idSelasa (18/10).

Selain perkiraan IMF dalam rilis laporan terbaru, IMF juga memprediksi pertumbuhan PDB Indonesia akan mencapai 5,3% pada akhir tahun 2022.

Sebagai informasi, pada tahun 2021 PDB Indonesia hanya sebesar 3,7% yang artinya dalam ketidakpastian ini pun sikap terhadap PDB Indonesia tetap positif.

Chatib sendiri memperkirakan pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kisaran 4 hingga 5% year on year.

Selain itu, ia menjelaskan bahwa angka 4% ini merupakan skenario terburuk jika ketidakpastian global meningkat.

Sementara itu, yang menurutnya penting untuk menopang pertumbuhan ekonomi Indonesia adalah menopang konsumsi rumah tangga.

Dia menyarankan pemerintah untuk fokus pada upaya memperkuat daya beli masyarakat.

Selain itu, dia juga meminta pemerintah memastikan kebijakan fiskal berpihak dan melindungi kelas menengah ke bawah.

“Dengan konsumsi rumah tangga yang terus meningkat, dampak perlambatan ekonomi dan resesi global terhadap Indonesia akan minimal.” dia berkata.

Jajak pendapat Bloomberg menawarkan harapan

Selain laporan IMF, optimisme terhadap perekonomian Indonesia juga terlihat dalam survei yang baru-baru ini diluncurkan oleh Bloomberg.

Bloomberg Economic review beberapa negara. Sumber: Bloomberg.

Jajak pendapat tersebut dilakukan oleh Bloomberg untuk melihat proyeksi kemungkinan negara tersebut memasuki lubang resesi pada tahun 2023.

Survei tersebut melibatkan 15 negara, termasuk Indonesia. Akibatnya, Indonesia hanya memiliki peluang 3% untuk jatuh ke dalam lubang resesi 2023.

Dengan persentase tersebut, Indonesia berada di posisi dua terbawah, di atas India dengan perkiraan 0%.

Dari survei Bloomberg, ia menyimpulkan bahwa ekonomi negara-negara Asia lebih mungkin bertahan daripada ekonomi Eropa dan Amerika.

Lain halnya di Sri Lanka, di mana menurut jajak pendapat Bloomberg, persentase memasuki resesi pada 2023 adalah 85%.

Angka ini jauh lebih tinggi dari perkiraan survei sebelumnya sebesar 33%, yang membuat Srilanka seperti negara dengan persentase ke dalam resesi yang terbesar dibanding negara Asia lainnya.

Hati-hati!

Sementara prakiraan IMF dan hasil survei Bloomberg menunjukkan prospek positif pertumbuhan ekonomi Indonesia pada 2023, kita masih perlu lebih berhati-hati.

Presiden Jokowi mengatakan bahwa perekonomian dunia saat ini masih berada dalam kondisi ketidakpastian total.

Stabilitas ekonomi terancam oleh banyak hal, seperti konfrontasi geopolitik dan perubahan iklim.

“Dalam situasi saat ini, negara mana pun dapat dengan cepat terlempar keluar jalur jika tidak hati-hati dan waspada dalam pengelolaan moneter dan fiskal.” kata Jokowi, mengutip laman cnnindonesia.comSelasa (11.10).

Menghadapi situasi ini, Melvin Mumpuni, salah satu perencana keuangan dan CEO dan pendiri dari Financialku beri kami saran.

Ada satu hal yang harus segera kita lakukan untuk mengamankan keuangan kita tahun depan.

melakukan Pemeriksaan kesehatan keuangan Atau periksa keuangan Anda.

Ini memberi tahu kita seberapa aman keuangan kita di masa depan.

Spanduk Iklan FCU - PC

Selain itu, juga memungkinkan kita untuk mengetahui aspek keuangan apa yang perlu kita garap agar memiliki fondasi yang lebih kuat.

Dari hasil cek keuangan Dalam hal ini, setidaknya ada lima hal yang perlu kita perhatikan, antara lain:

#satu arus kas

Berdasarkan hasil audit keuangan, Anda akan tahu jika rasionya benar arus kas-mu diklasifikasikan sebagai aman atau tidak.

arus kas yang diklasifikasikan sebagai aman ketika pendapatan lebih besar atau sama dengan biaya.

Sementara arus kas yang tidak aman adalah ketika pendapatan kurang dari atau kurang dari pengeluaran bulanan.

Jika kondisi keuangan Anda saat ini sesuai dengan poin kedua, maka Melvin menyarankan untuk meningkatkan pendapatan atau mengurangi pengeluaran.

Jika ternyata Anda hanya bisa membuat satu pilihan, yaitu meningkatkan penghasilan, Anda bisa mempelajari cara meningkatkan penghasilan dari artikel di bawah ini.

[Baca Juga: 5 Cara Menambah Penghasilan Lewat Internet Terbaru 2022!]

Dana Darurat No.2

Jangan bosan Keuangan saya mengingatkan Anda untuk mengisi dana darurat Anda, yang akan menjadi tulang punggung Anda ketika terjadi keadaan darurat yang mengharuskan kita untuk mengeluarkan sejumlah uang.

Kita dapat menggunakan dana darurat untuk melakukan ini tanpa mengurangi jumlah uang di rekening tabungan atau menarik sebagian dari investasi kita.

Dalam hal ini, jumlah dana darurat tidak kurang dari 6-12 kali pengeluaran bulanan Anda. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut di artikel di bawah ini.

[Baca Juga: Dana Darurat: Cara Menyiapkan dan Tempat Menyimpannya]

#3 Pertahankan Syarat Angsuran

Menjaga hutang atau cicilan memastikan bahwa jumlah kontribusi Anda tidak melebihi 35% dari pendapatan bulanan Anda.

Misalnya, jika penghasilan bulanan Anda Rp 10 juta, usahakan untuk tidak menyumbang lebih dari Rp 3.500.000.

#4 Hutang Negara

Hal selanjutnya yang perlu Anda perhatikan adalah menjaga keadaan utang Anda, untuk memastikan jumlah aset Anda melebihi jumlah utang Anda saat ini.

Jika situasi keuangan Anda saat ini sebaliknya, disarankan agar Anda segera berkonsultasi dengan Melvin Mumpuni atau perencana keuangan lainnya menggunakan fitur “Konsultasi Keuangan” di aplikasi Finansialku.

Nantinya, Anda akan mendapatkan output dan panduan tentang bagaimana mengelola keuangan Anda dengan baik untuk mencapai kondisi ideal.

#5 Asuransi

Terakhir, pastikan Anda memiliki asuransi, minimal asuransi kesehatan. Meskipun asuransi tidak tercantum dalam hasil pemeriksaan keuangan, kita harus memprioritaskannya di atas dana cadangan.

Pilih asuransi yang sesuai dengan kebutuhan Anda.

Jika Anda tidak tahu jenis asuransi apa yang harus Anda miliki, cari tahu sekarang melalui buku elektronik keuangan saya Solusi asuransi sesuai kebutuhan Anda.

Unduh secara gratis dengan mengklik tombol ini sekarang!

Banner Advertising Ebook Dapatkan Asuransi Sesuai Kebutuhan dan Budget Anda (Beli Produk Asuransi) Secara Online

Banner Ads Ebook Dapatkan asuransi sesuai kebutuhan dan budget (Beli produk asuransi) HP

Fokus pada apa yang bisa kita kendalikan

Daripada merasa putus asa bahwa berita resesi 2023 terdengar sangat menakutkan, lebih baik kita fokus pada hal-hal yang bisa kita kendalikan.

Salah satunya adalah meningkatkan arus keuangan sesegera mungkin agar lebih percaya diri dalam menghadapi berbagai ancaman di masa depan.

Hasil dari cek keuangan-Apakah Anda menggunakan Keuangan Saya? Berapa skor yang Anda dapatkan? Ayo, ceritakan tentang keuangan saya di komentar!

Agar teman dan keluarga Anda tidak panik di tahun 2023 nanti, jangan lupa untuk membagikan artikel pilihan Anda ini. Platform yang tersedia di bawah ini, ya.

Redaktur: Ratna Sri H.

Sumber referensi:

  • Unggah InstaRam Melvin Berkualitas. Instagram.com – https://bit.ly/3CKFQ5r
  • Cynthia Lee. 06 Julisaya 2022. Jajak pendapat menunjukkan risiko resesi meningkat di beberapa negara Asia. Bloomberg.com – https://bloom.bg/3Dc1dxU
  • Bidara Pink. 19 OOktober 2022. Chatib Basri: Di ​​tengah pesimisme ekonomi global, IMF optimis dengan prospek Indonesia. National.kontan.co.id – https://bit.ly/3yUuGtE
  • administrator. 11 Oktoberr 2022. Jokowi Waspadai ekonomi global: negara mana pun bisa ditinggalkan. Cnnindonesia.com – https://bit.ly/3TxHFcM
  • Dana Moneter Internasional. 2022. Pandangan Ekonomi Dunia. AS: Dana Moneter Internasional, layanan penerbitan




https://wvmuseums.org

Baca juga  10 Minuman Beralkohol Termahal di Dunia, Khusus Sultan!