topup gopay

30+ Puisi Chairil Anwar yang Terkenal dan Punya Makna Dalam


Chairil Anwar adalah salah satu sastrawan besar Indonesia. Bahkan, puisi-puisinya menjadi contoh di buku-buku pelajaran karena baitnya yang bagus. 

Yuk, simak artikel berikut sampai habis untuk mengetahui puisi karya Chairil Anwar!

 

Summary:

  • Puisi-puisi Chairil banyak mengandung makna yang mendalam dan punya tema luas, mulai dari cinta hingga sahabat.
  • Kumpulan puisi dari salah satu sastrawan besar Indonesia ini bisa jadi bahan bacaan menarik maupun pembelajaran bagi yang ingin membuat karya tulisan. 

 

Khazanah Bahasa dalam Puisi

Bahasa merupakan salah satu alat komunikasi manusia. Sebelum adanya bahasa, manusia berkomunikasi melalui dengusan atau bahasa isyarat.

Bahasa Indonesia merupakan salah satu dari ribuan bahasa yang ada di dunia. Kita mengenal berbagai karya sastra dalam Bahasa Indonesia yang punya ciri khas sendiri, misalnya puisi.

Kebanyakan puisi menggunakan diksi indah dan mungkin jarang muncul dalam percakapan sehari-hari. Tapi, karena itulah karya sastra tersebut begitu dicintai.

Salah satu sastrawan Indonesia yang terkenal dengan puisinya adalah Chairil Anwar. Selama hidup, Chairil Anwar telah menulis banyak karya yang terkumpul dalam beberapa buku.

Agar lebih tahu karya-karyanya, kali ini, kita akan sama-sama membahas puisi Chairil Anwar yang dikenal luas. Simak baik-baik, ya!

 

Profil Singkat Chairil Anwar

Chairil Anwar adalah salah satu penyair angkatan ’45. Saat ini, dia dikenal dengan puisi fenomenalnya yang berjudul “Aku”. Puisi tersebut membuatnya mendapat julukan Si Binatang Jalang.

Dia melahirkan banyak puisi selam hidup. Puisi Chairil Anwar memiliki tema beragam, seperti individualisme, eksistensialisme, kematian, dan sebagainya.

Kumpulan puisi Chairil Anwar dikumpulkan dalam tiga buku yang dirilis berurutan. Mulai dari deru Campur Debu (1949), Kerikil Tajam yang Terampas dan yang Putus (1949), serta Tiga Menguak Takdir (1950). 

Chairil Anwar lahir di Medan pada 26 Juli 1922. Dia merupakan anak mantan Bupati Indragiri, Riau. Anwar juga masih punya hubungan kekerabatan dengan Sutan Syahrir, Perdana Menteri Indonesia pertama.

Semasa muda, Chairil Anwar menempuh pendidikan di HIS (pendidikan setara SMP di zaman kolonial). Sempat melanjutkan di MULO (pendidikan setara SMA di zaman kolonial), Anwar justru tidak menyelesaikannya. 

Kendati demikian, Chairil Anwar menguasai tiga bahasa asing, yakni Bahasa Inggris, Belanda, serta Jerman.

Karier penyair Chairil Anwar dimulai tahun 1942 ketika salah satu karyanya dimuat Majalah Nisan. Seiring waktu, puisi Chairil Anwar kian masyarakat kenal.

Sayangnya, kepopuleran puisi Chairil Anwar tak membuat kehidupan rumah tangganya ikut awet. Dia menikah dengan perempuan dengan wanita bernama Hapsah, tetapi kemudian berpisah.

Keduanya memiliki anak bernama Evawani Chairil Anwar yang menjadi seorang notaris.

Puisi Chairil Anwar abadi sampai sekarang. Tapi, sayang, dia meninggal di usia ke-27 sehingga tidak melihat secara langsung kesuksesan puisi-puisinya. 

Meski hidupnya terbilang singkat, kontribusi Chairil Anwar di dunia sastra Indonesia diakui. Banyak karyanya yang kemudian dialihbahasakan ke Bahasa Spanyol, Inggris, sampai Jerman.

[Baca Juga: Kumpulan 15 Puisi Guru yang Memotivasi dan Penuh Makna]

 

Kumpulan Puisi Karya Chairil Anwar

Setelah tahu biografi singkat Chairil Anwar, sekarang waktunya kamu membaca beberapa puisi karya Chairil Anwar. 

Selain “Aku”, dia memiliki banyak karya indah yang sayang dilewatkan. Berikut adalah beberapa puisi-puisinya:

 

#1 Ajakan

Simak puisi “Ajakan” berikut ini:

Ida

Menembus sudah caya

Udara tebal kabut

Kaca hitam lumut

Pecah pencar sekarang

Di ruang lega lapang

Mari ria lagi

Tujuh belas tahun kembali

Bersepeda sama gandengan

Kita jalani ini jalan

Ria bahagia

Tak acuh apa-apa

Gembira girang

Biar hujan datang

Kita mandi-basahkan diri

Tahu pasti sebentar kering lagi.

 

#2 Aku Berkisah Antara Mereka

Inilah puisi berjudul “Aku Berkisar Antara Mereka”:

Aku berkisar antara mereka sejak terpaksa

Bertukar rupa di pinggir jalan, aku pakai mata mereka

Pergi ikut mengunjungi gelanggang bersenda:

Kenyataan-kenyataan yang didapatnya.

(bioskop Capitol putar film Amerika,

lagu-lagu baru irama mereka berdansa)

Kami pulang tidak kena apa-apa

Sungguhpun Ajal macam rupa jadi tetangga

Terkumpul di halte, kami tunggu trem dari kota

Yang bergerak di malam hari sebagai gigi masa.

Kami, timpang dan pincang, negatip dalam janji juga

Sandarkan tulang belulang pada lampu jalan saja,

Sedang tahun gempita terus berkata.

Hujan menimpa. Kami tunggu trem dari kota.

Ah hati mati dalam malam ada doa

Bagi yang baca tulisan tanganku dalam cinta mereka

Semoga segala sipilis dan segala kusta

(Sedikit lagi bertambah derita bom atom pula)

Ini buktikan tanda kedaulatan kami bersama

Terimalah duniaku antara yang menyaksikan bisa

Kualami kelam malam dan mereka dalam diriku pula.

 

#3 Aku

Berikut adalah puisi berjudul “Aku”

Kalau sampai waktuku

‘Ku mau tak seorang ‘kan merayu

Tidak juga kau

Tak perlu sedu sedan itu

Aku ini binatang jalang

Dari kumpulannya terbuang

Biar peluru menembus kulitku

Aku tetap meradang menerjang

Luka dan bisa kubawa berlari

Berlari

Hingga hilang pedih peri

Dan aku akan lebih tidak peduli

Aku mau hidup seribu tahun lagi.

 

#4 Bercerai

Berikut adalah puisi “Bercerai” yang tiap baitnya memilukan:

Kita musti bercerai

Sebelum kicau murai berderai.

Terlalu kita minta pada malam ini.

Benar belum puas serah-menyerah

Darah masih berbusah-busah.

Terlalu kita minta pada malam ini.

Kita musti bercerai

Biar surya ‘kan menembus oleh malam di perisai

Dua benua bakal bentur-membentur.

Merah kesumba jadi putih kapur.

Bagaimana?

Kalau IDA, mau turut mengabur

Tidak samudra caya tempatmu menghambur.

 

#5 Cerita

Simak puisi berjudul “Cerita” berikut ini:

Kepada Darmawidjaya,

Di pasar baru mereka

Lalu mengada-menggaya.

Mengikat sudah kesal

Tak tahu apa dibuat

Jiwa satu teman lucu

Dalam hidup, dalam tuju.

Gundul diselimuti tebal

Sama segala berbuat-buat.

Tapi kadang pula dapat

Ini renggang terus terapat.

[Baca Juga: 5+ Contoh Puisi Pendek Menyentuh Hati dengan Berbagai Tema]

 

#6 Cintaku Jauh di Ujung Pulau

Berikut adalah puisi “Cintaku Jauh di Ujung Pulau” yang berbicara tentang rindu ingin jumpa:

Cintaku jauh di pulau,

Gadis manis, sekarang iseng sendiri.

Perahu melancar, bulan memancar,

Di leher kukalungkan ole-ole buat si pacar.

Angin membantu, laut terang, tapi terasa

Aku tidak ‘kan sampai padanya.

Di air yang tenang, di angin mendayu,

Di perasaan penghabisan segala melaju

Ajal bertakhta, sambil berkata:

“Tujukan perahu ke pangkuanku saja.”

Amboi! Jalan sudah bertahun kutempuh!

Perahu yang bersama ‘kan merapuh!

Mengapa ajal memanggil dulu

Sebelum sempat berpeluk dengan cintaku?!

Manisku jauh di pulau,

Kalau ‘ku mati, dia mati iseng sendiri.

 

#7 Dalam Kereta

Simak puisi  berjudul “Dalam Kereta” berikut ini:

Dalam kereta.

Hujan menebal jendela

Semarang, Solo…, makin dekat saja

Menangkup senja.

Menguak purnama.

Caya menyayat mulut dan mata.

Menjengking kereta. Menjengking jiwa,

Sayatan terus ke dada.

 

#8 Dendam

Inilah puisi “Dendam” yang bercerita tentang seseorang yang sakit hati:

Berdiri tersentak

Dari mimpi aku bengis dielak

Aku tegak

Bulan bersinar sedikit tak nampak

Tangan meraba ke bawah bantalku

Keris berkarat kugenggam di hulu

Bulan bersinar sedikit tak nampak

Aku mencari

Mendadak mati kuhendak berbekas di jari

Aku mencari

Diri tercerai dari hati

Bulan bersinar sedikit tak tampak.

 

#9 Derai-derai Cemara

Berikut adalah puisi  berjudul “Derai-derai Cemara”:

Cemara menderai sampai jauh

Terasa hari akan jadi malam

Ada beberapa dahan ditingkap merapuh

Dipukul angin yang terpendam

Aku sekarang orangnya bisa tahan

Sudah berapa waktu bukan kanak lagi

Tapi dulu memang ada suatu bahan

Yang bukan dasar perhitungan kini

Hidup hanya menunda kekalahan

Tambah terasing dari cinta sekolah rendah

Dan tahu, ada yang tetap tidak diucapkan

Sebelum pada akhirnya kita menyerah.

 

#10 Doa

Berikut adalah puisi berjudul “Doa”:

Kepada pemeluk teguh,

Tuhanku

Dalam termangu

Aku masih menyebut nama-Mu

Biar susah sungguh mengingat

Kau penuh seluruh

Cahaya-Mu panas suci

Tinggal kerdip lilin di kelam sunyi

Tuhanku

Aku hilang bentuk

Remuk

Tuhanku aku mengembara di negeri asing

Tuhanku

Di pintu-Mu aku mengetuk

Aku tidak bisa berpaling.

[Baca Juga: Kumpulan 20 Puisi Cinta untuk Pasangan agar Makin Sayang]

 

#11 Hukum

Yuk simak puisi “Hukum”:

Saban sore ia lalu depan rumahku

Dalam baju tebal abu-abu

Seorang jerih memikul.

Banyak menangkis pukul.

Bungkuk jalannya – Lesu

Pucat mukanya – Lesu

Orang menyebut satu nama jaya

Mengingat kerjanya dan jasa

Melecut supaya terus ini padanya

Tapi mereka memaling. Ia begitu kurang tenaga

Pekik di angkasa: Perwira muda

Pagi ini menyinar lain masa

Nanti, kau dinanti-dimengerti!

 

#12 Kabar dari Laut

Simak puisi berjudul “Datang dari Laut” berikut:

Aku memang benar tolol ketika itu,

Mau pula membikin hubungan dengan kau;

Lupa kelasi tiba-tiba bisa sendiri di laut pilu,

Berujuk kembali dengan tujuan biru.

Di tubuhku ada luka sekarang,

Bertambah lebar juga, mengeluar darah,

Di bekas dulu kau cium nafsu dan garang;

Lagi aku pun sangat lemah serta menyerah.

Hidup berlangsung antara buritan dan kemudi.

Pembatasan cuma tambah menyatukan kenang.

Dan tawa gila pada whisky tercermin tenang.

Dan kau? Apakah kerjamu sembahyang dan memuji,

Atau di antara mereka juga terdampar,

Burung mati pagi hari di sisi sangkar?

 

#13 Kawanku dan Aku

Inilah puisi berjudul “Kawanku dan Aku” yang dapat disampaikan untuk sahabat:

Kepada L.K. Bohang,

Kami jalan sama. Sudah larut

Menembus kabut.

Hujan mengucur badan.

Berkakuan kapal-kapal di pelabuhan.

Darahku mengental-pekat. Aku tumpat-pedat.

Siapa berkata?

Kawanku hanya rangka saja

Karena dera mengelucak tenaga.

Dia bertanya jam berapa!

Sudah larut sekali

Hingga hilang segala makna

Dan gerak tak punya arti.

 

#14 Kenangan

Berikut adalah karya Chairil Anwar berjudul “Kenangan”:

Untuk Karinah Moordjono,

Kadang

Di antara jeriji itu itu saja

Mereksmi memberi warna

Benda usang dilupa

Ah! Tercebar rasanya diri

Membubung tinggi atas kini

Sejenak

Saja. Halus rapuh ini jalinan kenang

Hancur hilang belum dipegang

Terhentak

Kembali di itu itu saja

Jiwa bertanya; Dari buah

Hidup kan banyakan jatuh ke tanah?

Menyelubung nyesak penyesalan pernah menyia-nyia.

 

#15 Kepada Kawan

Simak puisi berjudul “Kepada Kawan” berikut ini:

Sebelum Ajal mendekat dan mengkhianat,

mencengkam dari belakang ‘tika kita tidak melihat,

selama masih menggelombang dalam dada darah serta rasa,

belum bertugas kecewa dan gentar belum ada,

tidak lupa tiba-tiba bisa malam membenam,

layar merah terkibar hilang dalam kelam,

kawan, mari kita putuskan kini di sini:

Ajal yang menarik kita, juga mencekik diri sendiri!

Jadi

Isi gelas sepenuhnya lantas kosongkan,

Tembus jelajah dunia ini dan balikkan

Peluk kucup perempuan, tinggalkan kalau merayu,

Pilih kuda yang paling liar, pacu laju,

Jangan tambatkan pada siang dan malam

Dan

Hancurkan lagi apa yang kau perbuat,

Hilang sonder pusaka, sonder kerabat.

Tidak minta ampun atas segala dosa,

Tidak memberi pamit pada siapa saja!

Jadi

mari kita putuskan sekali lagi:

Ajal yang menarik kita, ‘kan merasa angkasa sepi,

Sekali lagi kawan, sebaris lagi:

Tikamkan pedangmu hingga ke hulu

Pada siapa yang mengairi kemurnian madu!!!

[Baca Juga: 10 Contoh Puisi Ibu yang Menyentuh dan Bikin Baper!]

 

#16 Kesabaran

Simak puisi “Kesabaran” berikut ini:

Aku tak bisa tidur

Orang ngomong, anjing nggonggong

Dunia jauh mengabur

Kelam mendinding batu

Dihantam suara bertalu-talu

Di sebelahnya api dan abu

Aku hendak berbicara

Suaraku hilang, tenaga terbang

Sudah! Tidak jadi apa-apa!

Ini dunia enggan disapa, ambil peduli

Keras membeku air kali

Dan hidup bukan hidup lagi

Kuulangi yang dulu kembali

Sambil bertutup telinga, berpicing mata

Menunggu reda yang mesti tiba

 

#17 Krawang-Bekasi

Berikut adalah puisi “Krawang-Bekasi” yang merupakan salah satu puisi populer.

Kami yang kini terbaring antara Karawang-Bekasi

Tidak bisa teriak “Merdeka” dan angkat senjata lagi.

Tapi siapakah yang tidak lagi mendengar deru kami,

Terbayang kami maju dan berdegap hati?

Kami bicara padamu dalam hening di malam sepi

Jika dada rasa hampa dan jam dinding yang berdetak

Kami mati muda. Yang tinggal tulang diliputi debu.

Kenang, kenanglah kami.

Kami sudah coba apa yang kami bisa

Tapi kerja belum selesai, belum bisa memperhitungkan 4-5 ribu nyawa

Kami cuma tulang-tulang berserakan

Tapi adalah kepunyaanmu

Kaulah lagi yang tentukan nilai tulang-tulang berserakan

Atau jiwa kami melayang untuk kemerdekaan kemenangan dan harapan atau tidak untuk apa-apa,

Kami tidak tahu, kami tidak lagi bisa berkata

Kaulah sekarang yang berkata

Kami bicara padamu dalam hening di malam sepi

Jika ada rasa hampa dan jam dinding yang berdetak

Kenang, kenanglah kami

Teruskan, teruskan jiwa kami

Menjaga Bung Karno

Menjaga Bung Hatta

Menjaga Bung Sjahrir

Kami sekarang mayat

Berikan kami arti

Berjagalah terus di garis batas pernyataan dan impian

Kenang, kenanglah kami

Yang tinggal tulang-tulang diliputi debu

Beribu kami terbaring antara Karawang-Bekasi.

 

#18 Lagu Biasa

Inilah bait puisi berjudul “Lagu Biasa”:

Di teras rumah makan kami kini berhadapan

Baru berkenalan. Cuma berpandangan

Sungguhpun samudra jiwa sudah selam berselam

Masih saja berpandangan

Dalam lakon pertama

Orkes meningkah dengan “Carmen” pula.

Ia mengerling. Ia ketawa

Dan rumput kering terus menyala

Ia berkata. Suaranya nyaring tinggi

Darahku terhenti berlari

Ketika orkes memulai “Ave Maria”

Kuseret ia ke sana.

 

#19 Malam

Inilah puisi berjudul “Malam”:

Mulai kelam

belum buntu malam,

kami masih saja berjaga

Thermopylae?

Jagal tidak dikenal?

Tapi nanti

Sebelum siang membentang

Kami sudah tenggelam hilang

 

#20 Merdeka

Inilah puisi  berjudul “Merdeka” yang cocok dijadikan motivasi:

Aku mau bebas dari segala

Merdeka

Juga dari Ida

Pernah

Aku percaya pada sumpah dan cinta

Menjadi sumsum dan darah

Seharian kukunyah kumamah

Sedang meradang

Segala kurenggut

Ikut bayang

Tapi kini

Hidupku terlalu tenang

Selama tidak antara badai

Kalah menang

Ah! Jiwa yang menggapai-gapai

Mengapa kalau beranjak dari sini

Kucoba dalam mati.

[Baca Juga: 20 Puisi Kemerdekaan 17 Agustus HUT RI Ke-77 Menyentuh Hati]

 

#21 Nisan

Silakan simak puisi berjudul “Nisan” berikut ini:

Untuk nenekanda,

Bukan kematian benar menusuk kalbu

Keridlaanmu menerima segala tiba

Tak kutahu setinggi itu atas debu

Dan duka maha tuan bertakhta.

 

#22 Pelarian

Berikut adalah puisi berjudul” Pelarian”:

I

Tak tertahan lagi

Remang miang sengketa di sini

Dalam lari

Dihempaskannya pintu keras tak berhingga.

Hancur-luluh sepi seketika

Dan paduan dua jiwa.

II

Dari kelam ke malam

Tertawa-meringis malam menerimanya

Ini batu baru tercampung dalam gelita

“Mau apa? Rayu dan pelupa,

Aku ada! Pilih saja!

Bujuk dibeli?

Atau sungai sunyi?

Mari! Mari!

Turut saja!”

Tak kuasa …terengkam

Ia dicengkam malam.

 

#23 Penghidupan

Berikut adalah puisi berjudul “Penghidupan”:

Lautan maha dalam

Mukul dentur selama

Menguji tenaga pematang kita

Mukul dentur selama

Hingga hancur remuk redam Kurnia Bahagia

Kecil setumpuk

Sia-sia dilindung, sia-sia dipupuk.

 

#24 Rumahku

Simak puisi  berjudul “Rumahku” berikut ini:

Rumahku dari unggun-timbun sajak

Kaca jernih dari luar segala nampak

Ku lari dari gedong lebar halaman

Aku tersesat tak dapat jalan

Kemah kudirikan ketika senjakala

Di pagi terbang entah ke mana

Rumahku dari unggun-timbun sajak

Di sini aku berbini dan beranak

Rasanya lama lagi, tapi datangnya datang

Aku tidak lagi meraih petang

Biar berleleran kata manis madu

Jika menagih yang satu.

 

#25 Sajak Putih

Simak puisi berjudul “Sajak Putih”:

Bersandar pada tari warna pelangi

Kau depanku bertudung sutra senja

Di hitam matamu kembang mawar dan melati

Harum rambutmu mengalun bergelut senda

Sepi menyanyi, malam dalam mendoa tiba

Meriak muka air kolam jiwa

Dan dalam dadaku memerdu lagu

Menarik menari seluruh aku

Hidup dari hidupku, pintu terbuka

Selama matamu bagiku menengadah

Selama kau darah mengalir dari luka

Antara kita Mati datang tidak membelah.

[Baca Juga: Sapardi Djoko Damono Meninggal Dunia, Ini Puisi-puisi Terbaiknya]

 

#26 Sebuah Kamar

Simak berjudul “Sebuah Kamar” berikut ini:

Sebuah jendela menyerahkan kamar ini pada dunia.

Bulan yang menyinar ke dalam

Mau lebih banyak tahu.

“Sudah lima anak bernyawa di sini,

Aku salah satu!”

Ibuku tertidur dalam tersedu,

Keramaian penjara sepi selalu,

Bapakku sendiri terbaring jemu

Matanya menatap orang tersalib di batu!

Sekeliling dunia bunuh diri!

Aku minta adik lagi pada

Ibu dan bapakku, karena mereka berada

di luar hitungan: Kamar begini,

3 x 4 m, terlalu sempit buat meniup nyawa!

 

#27 Selamat Tinggal

Inilah puisi Chairil Anwar berjudul “Selamat Tinggal”:

Perempuan…

Aku berkaca

Ini muka penuh luka

Siapa punya?

Kudengar seru menderu

– dalam hatiku? –

Apa hanya angin lalu?

Lagu lain pula

Menggelepar tengah malam buta

Ah…!!

Segala menebal, segala mengental

Segala tak kukenal

Selamat tinggal…!!!

 

#28 Selama Bulan Menyinari Dadanya

Simak puisi berjudul “Selama Bulan Menyinari Dadanya” berikut:

Selama bulan menyinari dadanya jadi pualam

Ranjang padang putih tiada batas

Sepilah panggil panggilan

Antara aku dan mereka yang bertolak

Aku bukan lagi si cilik tidak tahu jalan

Di hadapan berpuluh lorong dan gang menimbang:

Ini tempat terikat pada Ida dan ini ruangan “pas bebas”

Selama bulan menyinari dadanya jadi pualam

Ranjang padang putih tiada batas

Sepilah panggil panggilan

Antara aku dan mereka yang bertolak

Juga ibuku yang berjanji

Tidak meninggalkan sekoci.

Lihatlah cinta jingga luntur:

Dan aku yang pilih

Tinjauan mengabur, daun daun sekitar gugur

Rumah tersembunyi dalam cemara rindang tinggi

Pada jendela kaca tiada bayang datang mengambang

Gundu, gasing, kuda kudaan, kapal kapalan di zaman kanak,

Lihatlah cinta jingga luntur:

Kalau datang nanti topan ajaib

Menggulingkan gundu, memutarkan gasing

Memacu kuda kudaan, menghembus kapal kapalan

Aku sudah lebih dulu kaku.

 

#29 Sendiri

Simak puisi Chairil Anwar berikut yang berjudul “Sendiri”:

Hidupnya tambah sepi, tambah hampa

Malam apa lagi

Ia memekik ngeri

Dicekik kesunyian kamarnya

Ia membenci. Dirinya dari segala

Yang minta perempuan untuk kawannya

Bahaya dari tiap sudut. Mendekat juga

Dalam ketakutan-menanti ia menyebut satu nama

Terkejut ia terduduk. Siapa memanggil itu?

Ah! Lemah lesu ia tersedu: Ibu! Ibu!

 

#30 Sia-sia

Inilah puisi Chairil Anwar berjudul “Sia-sia” yang menggambarkan kepelikan:

Penghabisan kali itu kau datang

Membawaku karangan kembang

Mawar merah dan melati putih:

Darah dan suci

Kau tebarkan depanku

Serta pandang yang memastikan: Untukmu.

Sudah itu kita sama termangu

Saling bertanya: Apakah ini?

Cinta? Keduanya tak mengerti.

Sehari itu kita bersama. Tak hampir-menghampiri.

Ah! Hatiku yang tak mau memberi

Mampus kau dikoyak-koyak sepi.

[Baca Juga: 88 Kata-kata Motivasi Kemerdekaan Untuk Membakar Semangat]

 

#31 Situasi

Inilah puisi Chairil Anwar berjudul “Situasi”:

Tidak perempuan! yang hidup dalam diri

Masih lincah mengelak dari pelukanmu gemas gelap,

Bersikeras mencari kehijauan laut lain,

Dan berada lagi di kapal dulu bertemu,

Berlepas kemudi pada angin,

Mata terpikat pada bintang yang menanti.

Sesuatu yang mengepak kembali menandungkan

Tai Po dan rahasia laut Ambon

Begitulah perempuan! Hanya suatu garis kabur

Bisa dituliskan

Dengan pelarian kebuntuan senyuman.

 

#32 Suara Malam

Simak puisi “Suara Malam” yang merupakan salah satu puisi Chairil Anwar semasa hidup:

Dunia badai dan topan

Manusia mengingatkan “Kebakaran di Hutan”*

Jadi ke mana

Untuk damai dan reda?

Mati.

Barangkali ini diam kaku saja

Dengan ketenangan selama bersatu

Mengatasi suka dan duka

Kekebalan terhadap debu dan nafsu.

Berbaring tak sedar

Seperti kapal pecah di dasar lautan

Jemu dipukul ombak besar.

Atau ini.

Peleburan dalam Tiada

Dan sekali akan menghadap cahaya.

Ya Allah! Badanku terbakar – segala samar.

Aku sudah melewati batas.

Kembali? Pintu tertutup dengan keras.

 

#33 Sudah Dulu Lagi

Inilah puisi Chairil Anwar berjudul “Sudah Dulu Lagi”:

Sudah dulu lagi terjadi begini

Jari tidak bakal teranjak dari petikan bedil

Jangan tanya mengapa jari cari tempat di sini

Aku tidak tahu tanggal serta alasan lagi

Dan jangan tanya siapa akan menyiapkan liang penghabisan

Yang akan terima pusaka: kedamaian antara runtuhan menara

Sudah dulu lagi, sudah dulu lagi

Jari tidak bakal teranjak dari petikan bedil.

 

#34 Taman

Berikut adalah puisi berjudul “Taman:

Taman punya kita berdua

Tak lebar luas, kecil saja

Satu tak kehilangan lain dalamnya.

Bagi kau dan aku cukuplah

Taman kembangnya tak berpuluh warna

Padang rumputnya tak berbanding permadani

Halus lembut dipijak kaki.

Bagi kita bukan halangan.

Karena

Dalam taman punya berdua

Kau kembang, aku kumbang

Aku kumbang, kau kembang.

Kecil, penuh surya taman kita

Tempat merenggut dari dunia dan ‘nusia.

 

#35 Tak Sepadan

Simak puisi “Tak Sepadan” berikut, salah satu puisi yang populer darinya:

Aku kira,

Beginilah nanti jadinya

Kau kawin, beranak dan berbahagia

Sedang aku mengembara serupa Ahasvéros.

Dikutuk sumpahi Eros

Aku merangkaki dinding buta

Tak satu juga pintu terbuka.

Jadi baik juga kita padami

Unggunan api ini

Karena kau tidak ‘kan apa-apa

Aku terpanggang tinggal rangka.

 

Pelajari dengan Baik dan Mulai Berkarya

Puisi Chairil Anwar merupakan salah satu karya yang diakui di Indonesia. Karya-karyanya beberapa kali masuk di film nasional.

Setelah tahu puisi-puisi tersebut, kamu bisa belajar membuat puisi. Dengan begitu, kamu, kemampuan berbahasamu akan meningkat. 

Selain meningkatkan kemampuan menulis dan berbahasa, tidak ada salahnya jika kamu juga semakin mengasah skill dalam mengeloa keuangan.

Sebab, ada banyak manfaat yang akan kamu dapatkan. Salah satunya bisa membuat rencana keuangan secara lebih terarah dan mewujudkan satu per satu yang menjadi tujuan keuanganmu.

Jika bingung cara memulainya, kamu bisa baca panduan seputar perencanaan keuangan dan investasi di Perpustakaan Ebook Finansialku.

Selanjutnya, mulai atur keuanganmu bersama Aplikasi Finansialku yang bisa di download melalui App Sotre atau Play Store.

Beragam fitur di dalamnya akan memudahkanmu dalam menyusun anggaran, mencatat keuangan, sampai mengecek kondisi kesehatan keuanganmu saat ini. Selamat mencoba…

 

Sekian ulasan tentang puisi Chairil Anwar. Yuk, share artikel ini ke teman-temanmu agar lebih banyak yang tahu. Terima kasih!

 

Editor: Ari A.Santosa 

Sumber Referensi: 

  • M Hardi. Oktober 2022. 23 Karya Pu isi Chairil Anwar yang Begitu Populer Penuh Akan Makna. Gramedia.com – https://bit.ly/3VT9z4M
  • Shofia Nida. 04 Desember 2021. Puisi karya Chairil Anwar memiliki banyak tema, mulai dari percintaan, individualisme, eksistensialisme, hingga kematian. Merdeka.com – https://bit.ly/3UG3oiU

 




https://wvmuseums.org

Baca juga  Cek Kurs Dollar Hari Ini di BCA dan Bank Mandiri Sebelum Tukar