Pengertian, Fungsi, Kelebihan & Kekurangannya

Pengertian, Fungsi, Kelebihan & Kekurangannya


Pondasi berundak merupakan salah satu jenis pondasi dalam dunia konstruksi. Pondasi biasanya digunakan untuk menopang bangunan yang berada di atasnya. Tidak setiap pondasi dapat digunakan pada berbagai bangunan.

Nah, salah satu jenis pondasi yang umum dibangun di wilayah Indonesia adalah pondasi tangga. Ini adalah jenis pondasi yang mengembang ke arah bawah. Biasanya digunakan untuk bangunan struktural besar dengan ketinggian 3 sampai 4 lantai. Jenis alas berundak – di tanah lunak dengan kedalaman kurang dari 3 meter.

Dengan fitur dan bentuk tersebut, tidak heran jika pondasi anak tangga menjadi favorit para kontraktor, builder, dan mereka yang menginginkan bangunan besar. Berikut ini adalah gambaran singkat tentang pondasi yayasan. Mari kita menonton!

BACA JUGA: 12 desain rumah industri yang akan membuat rumah Anda lebih sejuk

Bangun gedung

pilih bebas

Seorang ahli bangunan harus mempertimbangkan banyak hal sebelum melanjutkan dengan desain sebuah bangunan. Contohnya adalah mempertimbangkan kedalaman tanah, yang harus cukup untuk menghindari gerakan lateral tanah dari bawah. Kemudian kedalaman tanah untuk pondasi harus berada pada tingkat di bawah perubahan musiman dalam volume tanah untuk menghindari pembekuan tanah, pencarian atau gangguan akar tanaman.

Selain itu, pemilihan pondasi yang tahan terhadap putaran, perpindahan dan selip tanah sangat penting untuk keselamatan orang di dalam bangunan. Sistem pondasi pada bangunan harus dibuat sebaik mungkin untuk menghindari ancaman korosi dan berbagai ancaman kerusakan lainnya yang disebabkan oleh bahan kimia yang telah berada di dalam tanah selama ratusan bahkan jutaan tahun.

Memilih pondasi untuk sebuah bangunan

pilih bebas

Selain itu, pembangun dan kontraktor juga harus memilih pondasi yang dapat beradaptasi dengan perubahan struktur bangunan dan kondisi lapangan selama proses konstruksi. Pemasangan pondasi harus mempertimbangkan aspek biaya untuk mengurangi biaya keseluruhan yang dikeluarkan selama proses konstruksi. Ahli bangunan harus memperhitungkan pergerakan tanah agar bangunan dapat berdiri tegak dan tetap dalam kondisi baik untuk waktu yang lama. Yang terpenting, konstruksi harus menghormati lingkungan dan meminimalkan jumlah limbah yang akan dibuang.

Proses pembangunan pondasi tidak boleh luput dari kehati-hatian dan pengawasan. Jika tidak hati-hati, maka risiko adalah masalah fatal yang akan datang cepat atau lambat di masa depan. Setiap bangunan memiliki spesifikasi pondasi masing-masing. Karakteristik ini sesuai dengan berat dan desain bangunan. Semakin kompleks bangunan, semakin kompleks fondasinya.

Baca juga  Pengertian Tari Berpasangan Beserta Daerah Asal & Contohnya

Penentuan dasar tapak

rumah tuan

Dasar tapak adalah jenis alas yang bentuknya seperti telapak kaki. Jika dilihat dari sisi bangunan, maka pondasi ini lebar di bagian paling bawah. Pondasi jenis ini dibentuk dari beton bertulang dengan komposisi terdiri dari kerikil, semen PB, pasir beton, batu pecah berukuran 2 cm x 3 cm, papan kayu sebagai wadah cetakan dan beton bertulang. Bagian bawah yang dibuat lebar bukan tanpa arti. Detail pondasi berundak dapat memperkuat bangunan di dalam tanah dengan baik.

Karena bentuknya yang lebar di bagian bawah, pondasi berundak sering digunakan pada rangka bangunan 2 atau 3 lantai. Proses ini membutuhkan lebih banyak waktu dan tenaga dibandingkan pondasi konvensional karena harus tertanam di tanah yang kokoh.

BACA JUGA: 25 desain ruang tamu minimalis untuk mewujudkan rumah impian Anda

Fungsi dasar tapak

tapak pondasi
Bintoro Build

Ada beberapa fungsi pondasi berundak, namun secara umum pondasi ini berfungsi sebagai dasar dalam pembangunan suatu bangunan. Pondasi jenis ini lebih unggul daripada foundation ceker ayam. Perbedaan alas tapak dan ceker ayam terletak pada fungsinya. Untuk membangun rumah, pondasi loncatan lebih ideal daripada ceker ayam. Beberapa fungsi alas berundak adalah sebagai berikut.

  • Mendukung bangunan agar tetap stabil ketika bentuk tanah berubah, sehingga bangunan tidak mudah runtuh meskipun berada di daerah dengan kontur tanah yang tidak stabil.
  • Menahan beban dinamis (beban dinamis) dalam fungsi bangunan yang telah ditentukan.
  • Saat terjadi gempa, bangunan lebih aman, lebih stabil dan tidak mudah runtuh dibandingkan bangunan dengan pondasi konvensional.
  • Untuk menopang beban bangunan secara horizontal agar struktur dalam bangunan tidak mudah berpindah dari tempatnya.
  • Mendukung berat total bangunan yang dibangun di atasnya.

Jenis dasar langkah

foto deposit

Ada beberapa jenis pondasi bertingkat, yang dibagi lagi menurut ukuran dan tinggi bangunan. Jenisnya adalah slab, butt, wall, local dan pile. Di bawah ini adalah deskripsi singkat tentang jenis-jenis pondasi.

  • pondasi pelat, digunakan untuk menopang beban kolom dan dinding pada suatu bangunan. Pondasi memiliki luas dasar yang relatif besar. Dapat membantu suatu bangunan menjadi lebih seimbang, stabil dan tidak mudah berpindah, meskipun dibangun di atas pondasi yang tidak stabil.
  • Pondasi gabungan, memiliki nama yang berbeda, yaitu console. Pondasi jenis ini terdiri dari 2 buah pondasi yang kemudian dihubungkan dengan balok penahan. Pondasi seperti ini sangat cocok digunakan pada bangunan yang memiliki 2 kolom sekaligus.
  • Pondasi dinding, digunakan untuk menopang beban pada dinding suatu bangunan. Anehnya, fondasi ini tidak hanya menopang satu dinding, tetapi juga dinding lainnya. Sangat cocok untuk digunakan pada bangunan di lereng seperti lereng gunung.
  • dana lokal nama lain untuk tapak dasar kolom. Tidak ada perbedaan antara tapak dan fondasi lokal karena itu hanyalah sebutan lain. Biasanya pondasi ini berbentuk persegi dan berguna untuk meningkatkan efisiensi ruang dan menjaga keseimbangannya.
  • pondasi tiang pancangberfungsi meneruskan beban bangunan pada struktur dibawahnya.
Baca juga  Cara Membuat Spiral Betty, Biar Sosmed Kamu Lebih Menarik

Ukuran alas kaki:

foto deposit

Setelah memahami jenis-jenis yang ada pada pondasi tunggal, Sedulur dapat melanjutkan untuk menentukan ukuran jenis pondasi yang akan digunakan nantinya. Saat menghitung kedalaman dan ukuran dasar tapak, diperlukan tingkat akurasi yang tinggi.

Basis bertingkat dapat memiliki berbagai ukuran. Namun, ukuran standar biasanya terletak pada kedalaman 1,5 hingga 2 meter, dengan lebar pelat kurang lebih 60 cm, 80 cm atau 100 cm. Dalam hal ini, diameter besi yang digunakan biasanya berkisar antara 13 mm hingga 16 mm. .

BACA JUGA: 12 model awning baja ringan untuk garasi dan teras rumah

Keuntungan dan kerugian dari pondasi bertangga

tapak pondasi
Masteruma.id

Seperti bagian lain dari sebuah bangunan, jenis pondasi tunggal ini tentunya memiliki kelebihan dan kekurangan. Mengetahui kelebihan dan kekurangannya, Sedulur dapat memutuskan jenis pondasi apa yang akan digunakan untuk membangun rumah.

Manfaat alas bedak

  • Pondasi hanya perlu ditanam di bagian bumi yang kokoh, tanpa harus menggali lebih dalam.
  • Pondasi dapat menahan beban hingga empat lantai.
  • Pondasi adalah jenis yang akan bertahan lama, kuat, dan tidak mudah rusak atau hancur.
  • Pemasangan pondasi akan jauh lebih mudah dibandingkan jenis pondasi lainnya jika penuangan dilakukan langsung ke dalam lubang pondasi galian.
  • Biaya yang dibutuhkan untuk membangun pondasi jenis pondasi relatif murah dan terjangkau bagi banyak orang.

Kekurangan dari pondasi berundak

  • Prosesnya harus hati-hati, teliti dan tidak bisa dilakukan oleh siapapun selain profesional konstruksi.
  • Karena ini membutuhkan ketelitian dan kehati-hatian yang tinggi, prosesnya akan memakan waktu lama. Selain itu, proses pengeringan sebelum dipindahkan ke pit juga memakan waktu.
  • Beton yang tersisa di luar pondasi cetakan harus dikeringkan sebelum dikeluarkan dari cetakan, dipindahkan ke lubang galian dan digunakan sebagai pondasi bangunan.
  • Kontraktor, ahli bangunan dan pemilik bangunan perlu bersabar karena proses ini memakan waktu.
  • Waktu pemrosesan setidaknya 28 hari atau hampir sebulan.
Baca juga  Unsur, Fungsi, Manfaat & Klasifikasinya

Biaya yang diperlukan untuk basis bertahap

tapak pondasi
foto deposit

Terlepas dari kelebihan dan kekurangannya, pembangunan pondasi berundak bisa memakan biaya tidak banyak, tetapi tidak sedikit. Berikut ini adalah rincian biaya yang harus disiapkan Sedulur untuk membuat basis model.

  • Kawat pengikat besi: Rp 20.000 per kilogram.
  • Pasir hitam: Rp 300.000 per meter kubik.
  • Kerikil dengan ukuran yang sama: Rp 93.000 untuk 0,4 meter kubik.
  • Semen: Rp 65.000 per karung.
  • Cetakan papan kayu: Rp 25.000 per lembar.
  • Pelat rangka beton bertulang: Rp 20.000 per pelat.

Demikian pembahasan mengenai salah satu jenis pondasi dalam dunia konstruksi yaitu pondasi tangga. Pondasi sangat cocok digunakan pada bangunan dengan ketinggian sekitar 3 atau 4 lantai yang dibangun di daerah dengan jenis tanah yang lunak dan tidak stabil, serta bangunan yang dibangun di daerah yang landai seperti lembah, perbukitan atau pegunungan. Semoga artikel ini dapat membantu Sedulur dalam proses perencanaan pembangunan.

Ingin punya bulan tanpa repot? aplikasi super keputusan! Mulai dari kebutuhan pokok hingga kebutuhan rumah tangga ada. Selain harga yang murah, Sedulur juga bisa merasakan kenyamanan berbelanja dengan ponsel. Anda tidak perlu keluar rumah, produk Anda akan langsung dikirim. Ayo, unduh aplikasinya di sini Sekarang!

Bagi Anda yang memiliki toko kelontong atau kios, Anda juga dapat berbelanja dalam jumlah besar atau grosir melalui aplikasi super. Harga dijamin lebih murah dan keuntungan akan lebih tinggi. Segera restock toko anda di sini baru saja!




https://wvmuseums.org