pola aliran sungai

Pengertian, Jenis, Bentuk & Prosesnya


Pola aliran sungai dibagi menjadi beberapa jenis: radial, kisi, dan sebagainya. Keberadaan aliran sungai ini dipengaruhi oleh beberapa faktor, antara lain geologi, antara lain struktur batuan di sungai dan struktur morfologi sungai.

Aliran sungai yang melalui kanal disebut juga drainase, dan jaringan kanal disebut sistem drainase. Di bawah ini adalah penjelasan diagram alir yang perlu Anda ketahui.

BACA JUGA: Rekomendasi 15 HP 2 juta teratas di tahun 2022 dan harganya

Definisi

pilih bebas

Bagan alir adalah kumpulan sungai yang berbentuk serupa yang menggambarkan profil dan kondisi genetik sungai. Terbentuknya bentuk aliran sungai ini didorong oleh beberapa faktor alam seperti morfologi, jenis tanah dan batuan, laju erosi, dan struktur geologi. Setiap daerah tentunya memiliki bentuk aliran sungai yang berbeda-beda. Hal ini mungkin disebabkan karena setiap daerah memiliki topografi, struktur, dan litologi batuan dasar yang berbeda.

Jenis aliran sungai

pola aliran sungai
Hutan

Di bawah ini adalah penjelasan tentang jenis-jenis aliran sungai yang perlu Anda ketahui.

1. Skema dendritik limpasan sungai

pola aliran sungai
pilih bebas

Bentuk aliran sungai pertama yang perlu diketahui Sedulur adalah dendritik. Jalannya sungai ini identik dengan cabang-cabang sungai, yang hampir menyerupai garis penampang atau tulangan lembaran. Jenis aliran ini dipengaruhi oleh litologi yang homogen. Aliran sungai biasanya memiliki tekstur dengan kerapatan yang tinggi, yang ditentukan oleh jenis batuannya. Tekstur sungai mengacu pada panjang sungai per satuan luas.

Misalnya, sungai yang mengalir di atas bebatuan yang tidak tahan terhadap erosi atau kurang tahan terhadap erosi membentuk tekstur sungai yang padat. Namun, jika aliran melewati batuan yang stabil, maka akan membentuk tekstur yang gembur. Ketahanan batuan ini terhadap erosi sangat berpengaruh terhadap proses pembentukan saluran. Hal ini dikarenakan batuan yang tidak tahan akan mudah pecah sehingga membentuk jalur aliran baru.

2. Pola aliran sungai persegi panjang

pilih bebas

Yang berikutnya adalah aliran persegi panjang. Pola ini banyak ditemukan di daerah beku. Bentuk aliran sungai ini berbentuk bujursangkar pada struktur sesar, yang dicirikan oleh bentuk sungai yang tegak lurus. Bentuk sungai persegi panjang biasanya berkembang pada batuan tahan erosi, jenis erosi cenderung seragam, tetapi patahan bilateral dengan sudut tegak lurus mendominasi.

Baca juga  Apa Itu Debit? Pengertian, Jenis, dan Bedanya dengan Kredit

Seam merupakan sesar geologi atau stratifikasi batuan yang cenderung kurang tahan terhadap erosi. Hal ini memungkinkan aliran air meluas melalui rekahan dan akhirnya membentuk pola aliran yang sesuai dengan aliran pecahan batuan.

Sungai dengan bentuk aliran ini terutama terdapat pada zona sesar, sedangkan ciri utama aliran sungai mengikuti jalur yang kurang stabil, dan juga terakumulasi pada singkapan batuan yang bersifat lunak. Cabang sungai juga membentuk sudut tumpul dengan sungai utama.

BACA JUGA: Peta dunia dengan nama negara dan sejarahnya

3. Skema aliran Sungai Teralis

pilih bebas

Di bawah kisi-kisi aliran sungai dipahami bentuk aliran yang berbentuk pagar, yang berada di bawah pengaruh struktur geologi berupa lipatan sinklinal dan antiklinal. Ciri-ciri pola aliran sungai kisi adalah kumpulan alur-alur air yang berbentuk sejajar, aliran mengikuti suatu kemiringan dan tegak lurus terhadap aliran utama suatu sungai. Biasanya arah saluran utama bertepatan dengan arah sumbu lipatan.

Aliran ini merupakan kombinasi dari jenis sungai yang berurutan dan berikutnya. Selain itu, pola kisi sungai dapat terbentuk di sepanjang lembah paralel di sabuk lipatan gunung. Sungai mengalir melalui lembah dan bertemu lagi di saluran utama.

4. Skema radial aliran sungai

pilih bebas

Selanjutnya muncul bentuk aliran sungai radial. Aliran ini merupakan aliran sungai yang menyebar ke segala arah. Dengan demikian, sungai dengan arus seperti itu memiliki bentuk arus sentral, yang selanjutnya menyebar ke segala arah sungai. Misalnya, mata air pegunungan dari mana air mengalir ke segala arah.

Pola aliran radial adalah pola aliran di mana arah aliran air memanjang secara radial dari titik elevasi tertentu, seperti puncak gunung berapi atau puncak pencurian magma. Pola ini terbentuk setelah terbentuknya permukaan bumi yang cembung. Apa sumber aliran yang dihasilkan. Jenis aliran ini juga umum di kubah dan laccolith. Pada lanskap jenis ini, bentuk aliran sungai dapat berupa kombinasi pola radial dan cincin. Contoh lain adalah aliran yang mengikuti aliran sungai radial, yaitu magma atau kawah di gunung.

5. Rezim sentripetal aliran sungai.

pola aliran sungai
pilih bebas

Pola aliran sungai selanjutnya adalah radial sentripetal. Meski memiliki nama yang mirip dengan aliran radial sungai, namun sebenarnya berlawanan. Pada aliran radial, ketika pegas benar-benar cembung ke segala arah, pegas akan mengalir ke satu arah, yaitu pada arah radial sentripetal tersebut. Pola aliran sentripetal ini berlawanan dengan pola radial. Dalam pola aliran sungai ini, sungai biasanya mengalir ke cekungan besar atau lokasi yang lebih rendah. Biasanya, bentuk aliran sungai ini terjadi di Amerika Serikat bagian barat.

Baca juga  18 Model Rambut Pria Pendek untuk Semua Bentuk Wajah

Oleh karena itu, dapat dikatakan bahwa pola aliran sungai ini mengalir menuju suatu titik tertentu. Misalnya, menuju ke kolam besar atau sumur. Daerah di mana arus jenis ini paling umum berada di Amerika Serikat bagian barat atau barat laut. Tidak hanya itu, bentuk aliran ini juga dapat berkembang menjadi struktur cincin. Pola cincin merupakan bentuk aliran yang pada awalnya merupakan aliran sungai radial sentripetal, tetapi kemudian muncul sungai-sungai berturut-turut sejajar, sungai-sungai berturut-turut, dan sungai-sungai susulan.

6. Pola aliran sungai yang berliku

pilih bebas

Bentuk aliran melengkung adalah pola aliran yang arah alirannya dibalik. Untuk struktur kontrol yang berfungsi sebagai lipatan berbentuk tidak beraturan yang dapat membentuk belokan pada lapisan sedimen yang ada.

BACA JUGA: Manfaat tanaman untuk lingkungan rumah, yang perlu Anda ketahui

7. Arus sungai Cirrus.

pilih bebas

Jenis arus selanjutnya adalah arus sungai menyirip. Bentuk aliran sungai ini cenderung lebih kompleks dibandingkan dengan struktur dendritik alirannya. Pola aliran sungai ini memiliki ciri-ciri percabangan dan anak sungai, berbentuk sejajar dengan sungai utama. Tidak hanya itu, pola cirrus lyrans juga memiliki muara sungai utama yang membentuk sudut lancip. Sudut yang ditemukan dalam bentuk aliran cirrus akan mewakili lereng dengan kemiringan yang cukup tinggi. Dengan sifat aliran sungai ini dapat dijumpai di lereng gunung, seperti lereng Gunung Sinabung, lereng Gunung Kerinchi, maupun lereng Gunung Tandikat.

8. Menenun sungai

pilih bebas

Braided stream shape atau disebut juga braided stream adalah bentuk aliran sungai yang terbentuk karena adanya aliran sungai yang terbagi. Fenomena ini terjadi karena terganggunya aliran atau arus sungai, seperti pengendapan aliran sungai di tengah. Kemungkinan sedimen tersebut merupakan salah satu aliran asli sungai dari aliran sebelumnya.

Baca juga  Dijamin Untung! Ini Jenis Ikan yang Cocok Dibudidayakan

9. Skema aliran sungai berduri

pola aliran sungai
iStock

Bentuk sungai berduri adalah bentuk aliran sungai yang bertemu dengan hulu dan mengalir dengan aliran yang cenderung lebih sempit. Dengan bentuk aliran ini, anak-anak sungai atau cabang-cabang sungai bergabung dengan aliran sungai utama dan disertai dengan sudut lancip ke hulu. Bentuk aliran ini terbentuk akibat pencurian arus sungai. Ciri-ciri aliran sungai berduri berbentuk seperti tanduk terbuka atau gunting. Pola aliran ini dapat ditemukan di Bali, Jawa Timur dan Nusa Tenggara.

10. Pola aliran herringbone

iStock

Pola ini juga dikenal sebagai pola rusuk. Sedulur dapat menemukan sungai yang mengalir di daerah pegunungan. Istilah “tulang herring” diambil dari pola herringbone, terutama pada tulang belakang.

BACA JUGA: Iklan: definisi, jenis, fungsi, manfaat, dan tips

11. Skema aliran annular

iStock

Pola selanjutnya adalah pola cincin, disebut juga pola melingkar. Bentuk ini terbentuk ketika sungai-sungai di dataran tinggi memiliki banyak cabang, yang kemudian menjadi aliran radial. Aliran radial yang menyimpang kemudian membentuk anak sungai berikutnya mengikuti aliran sungai. Kemudian membentuk lingkaran di sekitar bagian atas. Pola ini banyak ditemukan di gunung.

12. Skema aliran paralel

iStock

Bentuk aliran paralel terdiri dari beberapa sungai yang saling sejajar dan mengikuti kemiringan medan. Pola ini lebih umum di dataran pantai yang baru muncul. Dataran pantai barat India adalah beberapa contoh pola aliran paralel di mana sungai mengalir keluar dari laut.

Demikian penjelasan tentang pola aliran sungai yang perlu anda ketahui. Aliran sungai di Indonesia berduri, terjadi di Nusa Tenggara dan Jawa Timur.

Ingin menghabiskan waktu sebulan tanpa repot? aplikasi super larutan! Mulai dari kebutuhan pokok hingga kebutuhan rumah tangga ada. Selain harga yang murah, Sedulur juga dapat menikmati kemudahan berbelanja dengan handphone. Anda tidak perlu keluar rumah, produk Anda akan langsung dikirim.

Bagi Anda yang memiliki toko kelontong atau kios, Anda juga dapat berbelanja dalam jumlah besar atau grosir melalui aplikasi super. Harga dijamin lebih murah dan keuntungan akan lebih tinggi.




https://wvmuseums.org