Mengenal Pink Tax, Perbedaan Harga Produk Perempuan dan Laki-Laki

Pengertian, Tujuan, Ciri dan Jenisnya


Perundingan adalah? Apa saja ciri-ciri, tahapan, jenis dan faktornya?

ayosimak penjelasannya di artikel keuangan saya kali ini.

Ringkasan:

  • Perundingan menjadi salah satu aktivitas yang sering dijumpai dalam kehidupan sehari-hari. Dimulai dari diskusi sederhana, diakhiri dengan topik penting untuk mencapai kesepakatan bersama.
  • Ada beberapa jenis dan tahapan negosiasi yang harus diperhitungkan untuk menemukan solusi yang menguntungkan bagi semua pihak yang terlibat.

Definisi negosiasi

Perundingan ini adalah proses yang sering dilakukan untuk menegosiasikan harga. Tetapi, hanya ini?

Pada dasarnya, negosiasi adalah proses negosiasi yang dilakukan untuk mencapai kesepakatan antara satu pihak dengan pihak lainnya.

Dalam negosiasi ini biasanya terjadi proses diskusi antara pihak-pihak yang berkepentingan. Pada titik tertentu, pihak ketiga juga akan terlibat.

Pihak ketiga ini akan bertindak sebagai perantara antara para pihak dalam negosiasi. Pesta ini disebut perunding.

Negosiator memiliki keterampilan bernegosiasi dan akan bersikap netral ketika memberikan saran.

Contoh sederhana kasus negosiasi adalah perempuan yang menawar harga saat berbelanja di pasar tradisional.

Kasus Christopher Columbus untuk meyakinkan Ratu Elizabeth untuk membayar ekspedisinya juga melibatkan negosiasi.

Selain itu, negara Indonesia sering bernegosiasi. Salah satunya adalah perundingan di Pulau Sipadan dan Ligitan.

[Baca Juga: Fresh Graduates, Ikuti Tips Ini untuk Negosiasi Gaji! Jangan SALAH!]

Tujuan negosiasi

Negosiasi memiliki banyak tujuan. Tergantung pihak-pihak yang terlibat.

Tujuan utama dari negosiasi adalah untuk mencapai persetujuan. Dalam proses mencapai kesepakatan ini, konflik biasanya muncul.

Biasanya disebabkan oleh perbedaan pendapat. Oleh karena itu, penting untuk menjaga rasa saling menghormati dan pengertian di antara mereka sendiri.

Sehingga konflik yang muncul dapat dihentikan dan dicarikan solusi.

Solusinya harus saling menguntungkan bagi semua pihak yang terlibat dan tidak merugikan pihak lain.

Oleh karena itu, perbedaan pendapat dan kesepakatan harus jelas. Sehingga semua pihak dapat bekerja sama.

Fitur negosiasi

Apa saja ciri-ciri negosiasi? Berikut adalah beberapa fiturnya:

#1 Lebih dari satu pihak

Ini adalah syarat utama dari negosiasi. Karena negosiasi tidak akan berhasil jika hanya ada satu orang.

Anda juga tidak dapat berbicara kepada diri sendiri tanpa orang lain mendengar.

Oleh karena itu, perlu untuk bernegosiasi lebih dari satu orang. Seperti dua, tiga, dan seterusnya.

#2 Punya masalah serupa

Negosiasi akan dilanjutkan jika masalah dengan satu tema. Pemangku kepentingan sedang mendiskusikan masalah serupa.

Misalnya ada seorang penjual yang menjual barang dengan harga Rp 5 juta per barang.

Kemudian ada pembeli yang tidak setuju dengan harga tersebut. Jadi, pembeli bernegosiasi dengan penjual untuk menurunkan harga.

Setelah melalui proses negosiasi yang panjang, penjual sepakat bahwa harga bisa diturunkan.

Saat ini,Hal ini menunjukkan bahwa ada satu masalah yang sama antara penjual dan pembeli, yaitu sama-sama bermasalah dengan harga.

[Baca Juga: Belajar Cara Negosiasi dari 10 Orang Sukses Bagaimana Mereka Melakukan Negosiasi]

#3 Jalin kerjasama

Kalau sudah ada lebih dari satu pihak lalu ada masalah terkait, maka sekarang kita butuh kerjasama. Jadi masalah ini bisa diselesaikan.

Bentuk kerjasama Hal ini dapat dilakukan melalui negosiasi antara pihak-pihak yang berkepentingan.

Semua peserta dapat memberikan saran agar masalah tersebut dapat diselesaikan.

#4 Dapatkan kesepakatan

Setelah diskusi, yang mungkin memakan waktu, untuk berurusan dengan ini juga penting.

Kesempatan ini akan dimanfaatkan oleh pihak-pihak terkait untuk menyelesaikan masalah tersebut.

Kesempatan ini akan tanda negosiasi berhasil. Jika tidak tercapai kesepakatan, negosiasi dikatakan gagal.

Tahap negosiasi

Salah satu proses negosiasi adalah diskusi. Ada beberapa tahapan, yaitu:

  • Satu sisi akan menyampaikan makna dengan jelas, sopan dan jujur.
  • Kemudian pihak lain juga menanggapi dengan sopan. Meskipun akan ada perbedaan pendapat.

Semua pihak yang hadir bebas dan adil untuk menyampaikan pendapatnya, namun harus sopan.

Jika ada sanggahan, dapat disajikan dengan alasan yang logis.

  • Kemudian mereka semua berdiskusi satu sama lain dan saling menghormati pendapat masing-masing.
  • Setelah itu, kesepakatan antara semua pihak yang berkepentingan dapat disimpulkan.

Proses negosiasi terkadang cukup menyebalkan. Biasanya ada pro dan kontra untuk proses ini.

Misalnya, jika ada pihak yang tidak setuju, maka tunjukkan alasan yang tidak diterima oleh pihak lain. Lalu dia menjawab dengan tidak sopan.

Maka mungkin akan ada pertengkaran di antara mereka.

Jadi, Anda perlu pengalaman dalam hal ini. Seperti ketajaman pikiran, kesabaran, sopan santun, komunikasi, sosialisasi, konsentrasi dan lain-lain.

Terkadang selera humor seseorang juga dibutuhkan. Kemampuan ini dapat berguna untuk menyela negosiasi yang terkadang tampak sangat serius atau membosankan.

[Baca Juga: Para Milenial, Ini Tips Negosiasi Gaji yang Sopan dan Cocok Kamu Coba]

Jenis negosiasi

Ada banyak jenis negosiasi yang biasa dilakukan orang. Berikut adalah beberapa jenis negosiasi:

#1 Negosiasi resmi

Negosiasi formal adalah negosiasi yang dilakukan melalui jalur hukum.

Ini akan melibatkan berbagai badan hukum seperti jaksa, hakim dan lain-lain.

#2 Negosiasi informal

Negosiasi informal biasanya dapat berlangsung terus menerus dan tidak terikat waktu. Tkadang-kadang juga disebut dtidak ada lobi.

#3 Negosiasi dengan negosiator

Negosiasi ini akan melibatkan negosiator yang akan bertindak sebagai perantara. Partai akan menasihati semua pihak yang terlibat.

Oleh karena itu, negosiator harus netral. Selain itu, ia juga harus bersikap adil, bijaksana, mudah bergaul, sopan dan teliti saat melakukannya.

#4 Negosiasi tanpa negosiator

Negosiasi keempat merupakan kebalikan dari negosiasi sebelumnya. Jika yang sebelumnya membutuhkan negosiator, yang ini tidak.

Biasanya hanya menyangkut orang-orang utama yang hanya bermasalah. Seperti kakak dan adik atau ibu dan anak.

#5 Negosiasi Kolaboratif

Semua pihak dapat menyampaikan pendapat dan keinginannya dalam kerjasama ini. Jadi kita bisa bekerja sama untuk mencari solusi.

#6 Negosiasi Dominasi

Negosiasi ini, sebagai suatu peraturan, hanya menguntungkan satu pihak. Sedangkan pihak lain hanya mendapatkan sedikit keuntungan dari negosiasi tersebut.

#7 Negosiasi Penempatan

Negosiasi jenis ini biasanya memberikan sedikit keuntungan kepada pihak yang bernegosiasi.

Sebaliknya, pihak lawan akan lebih diuntungkan.

#8 Negosiasi Kalah-kalah

Perundingan menang-menang akan memaksa semua orang yang terlibat untuk menyelesaikan masalah dengan kepala dingin.

Oleh karena itu, masing-masing memilih untuk tidak melanjutkan konflik atau membuat konflik baru.

Itulah beberapa jenis negosiasi yang banyak dilakukan di masyarakat. Jika Anda ingin menambahkan tautan ke tips negosiasitonton video keuangan saya di bawah ini, ayo!

Faktor utama negosiasi

Faktor penting dalam negosiasi adalah filosofi yang diklaim masing-masing pihak terlibat.

Ini menunjukkan kesepakatan di mana semua orang menang.

Kunci untuk mengembangkan filosofi ini adalah mempertimbangkan semua aspek negosiasi dari semua perspektif.

Semua pihak yang terlibat juga harus menjalin hubungan kerjasama yang sehat. Ngobrol satu sama lain untuk mengungkapkan niat, tujuan, pendapat, dan lainnya.

Negosiasi adalah cara terbaik untuk mencapai kesepakatan. Oleh karena itu, dalam hal ini sikap saling menghormati, menghargai, dan toleransi menjadi sangat penting.

Termasuk jika Anda harus menegosiasikan gaji yang lebih tinggi omong-omong topik sensitif.

Lakukan secara profesional dan pastikan strategi yang dipilih. Kemudian, jangan lupa untuk membagi gaji bulanan Anda di sekitar kebutuhan dasar Anda.

Mengontrol aliran pengeluaran berdasarkan anggaran, Ya.

Untuk penjelasan rincian Anda dapat membaca tentang cara membuat anggaran buku Elektronik Keuangan saya di bawah.

eBuku GRATIS, Cara membuat anggaran yang tepat

Spanduk promosi di e-book

Siap untuk bernegosiasi sepenuhnya? Jangan lupa untuk membagikan informasi penting ini kepada orang-orang terdekatmu ya?Rasa syukur.

Editor: Ismyuli Tri Retno

Sumber referensi:

  • editor. Perundingan. Kamus.tokopedia.com- https://bit.ly/3OgQ5T5
  • Vida Kurniasih. Definisi negosiasi: tujuan, tahapan, dan jenis. Gramedia.com- https://bit.ly/3QhWuzt




https://wvmuseums.org

Baca juga  Yuk, Makin Open Minded dengan 20 Quotes Pendidikan Ini!