Makin Bengkak! Apa Penyebab GoTo Terus Rugi?

Makin Bengkak! Apa Penyebab GoTo Terus Rugi?


Hingga kuartal I 2022, emiten PT Gojek Tokopedia Tbk (PERGI KE) mengalami kerugian besar. Apa saja faktor pendukungnya?

ayosimak artikel Finansialku berikut untuk informasi lebih lanjut.

GOTO mengalami kerugian berdasarkan laporan keuangan

Perusahaan teknologi PT Gojek Tokopedia Tbk dengan kode emiten (PERGI KE) Tetap membuat kerugian. Hingga kuartal I 2022, kerugian yang ditimbulkan justru meningkat.

Berdasarkan laporan keuangan konsolidasi internal, mereka mencatat kerugian yang dialami sebesar Rp 6,61 triliun. Angka ini jauh lebih tinggi dibandingkan periode yang sama tahun lalu yang hanya Rp 1,95 triliun.

[Baca Juga: Suku Bunga Acuan BI Bertahan di 3,5%, Sudah 15 Bulan Berturut-Turut]

Di sisi lain, laporan keuangan juga mencatat aset GOTO sebesar Rp 151,13 triliun. Nilai tersebut mengalami penurunan dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya yang hanya Rp 155,13 triliun.

Sedangkan komitmen GoTo sebesar Rp 16,61 triliun. Nilai ini meningkat dibanding tahun sebelumnya yang hanya Rp 16,11 triliun.

Kemudian total modal perseroan menjadi Rp 134,52 triliun, turun signifikan dibandingkan sebelumnya Rp 139,02 triliun.

Alasan hilangnya GoTo yang semakin hari semakin bertambah

Tentu saja kabar ini agak tidak mengenakkan dan agak mengejutkan. Pasalnya, perusahaan hasil merger baru-baru ini go public dengan antusiasme investor yang luar biasa.

Lantas, apa saja penyebab kerugian GoTo semakin meningkat? Sebagai tanggapan, CEO GoTo André Soelisto menekankan bahwa membandingkan laporan keuangan kuartal pertama GoTo sama sekali tidak benar.

Pasalnya, pada kuartal yang sama tahun lalu, laporan keuangan disajikan tanpa Tokopedia. Penggabungan antara Gojek dan Tokopedia baru terjadi pada Mei 2021.

“Ini tidak praktis karena laporan keuangan PT GoTo Gojek Tokopedia dan anak perusahaannya untuk kuartal pertama tahun 2021 disajikan di luar Tokopedia, karena penggabungan Gojek dan Tokopedia baru selesai pada Mei 2021,” kata andre mulai dari tempatnya detik.com (31/05).

Andre menambahkan bahwa akan lebih tepat untuk menggambarkan bisnis apel ke apel meninjau laporan laba rugi.

“Oleh karena itu, untuk menggambarkan bisnis dari apple to apple, akan lebih tepat menggunakan laporan keuangan proforma,” dia menambahkan.

Harga barang, salah satu penyebab kerugian Goto

Sementara itu, berdasarkan laporan keuangan yang dipublikasikan di Bursa Efek Indonesia (BEI), sepanjang tahun 2021, rugi bersih yang dapat diatribusikan kepada pemilik induk perusahaan mencapai Rp 21,39 triliun, dibandingkan tahun sebelumnya sebesar Rp 14,2 triliun.

Rugi bersih disebabkan oleh lonjakan beban. Peningkatan belanja termasuk nilai penerimaan yang naik menjadi Rs 3,7 triliun dari Rs 2,4 triliun.

[Baca Juga: Laba Bersih Tumbuh 100,77% Di Q1 2022, INCO Favorit Asing?]

Tak hanya itu, belanja penjualan dan pemasaran kini mencapai Rp 8,9 triliun, dari sebelumnya hanya Rp 2,5 triliun. Beban administrasi umum juga naik menjadi Rs 7,7 triliun dari sebelumnya Rs 3,9 triliun.

Kemudian, belanja pengembangan produk juga meningkat menjadi Rp2,4 triliun dari sebelumnya Rp2,03 triliun.

Sementara itu, biaya depresiasi dan amortisasi juga meningkat sebesar Rp2,4 triliun dari Rp1,2 triliun pada tahun 2020. Demikian pula, biaya operasi dan dukungan meningkat dari 2020 menjadi Rs 1,5 triliun, sebesar Rs 1,3 triliun.

Potensi kerugian GOTO

Namun jika dilihat dari GTV perusahaan, GOTO meningkat 40% menjadi Rs 461,60 triliun dari Rs 330,18 triliun pada tahun 2020.

Sementara itu, EBITDA yang disesuaikan turun 14 basis poin menjadi Rs 5,4 triliun dari Rs 6,2 triliun pada kuartal keempat tahun 2021.

Dari jumlah ini kontribusi bisnis GTV layanan sesuai permintaan (mobilitas, makanan dan kebutuhan pokok, dan logistik) akan mencapai Rs 50,31 triliun pada tahun 2021, naik 25,21% dari Rs 40,18 triliun, perdagangan elektronik senilai Rs 230,59 triliun, naik 45,82% dari Rs 158,13 triliun, dan teknologi keuangan (tekfin) menjadi Rp214,91 triliun, naik 80% dari sebelumnya Rp119,52 triliun.

“Dengan mengembangkan bisnis bersama, kami akan terus memenuhi komitmen kami untuk memperluas inklusi keuangan di wilayah yang sedang berkembang ini, yang potensi pertumbuhannya masih dapat dicapai.” Andre menambahkan, mengutip kompas.com (30/05).

Pandangan kami

Menanggapi kabar tersebut, salah satu perencana keuangan dari Finansialku, Gembong Suwito, CFP, CSA menyampaikan pendapatnya.

Menurutnya, sebagai investor tentunya Anda perlu mengetahui alasan yang tepat mengapa Anda memutuskan untuk membeli saham GOTO. Kemudian, yang paling penting, tentu saja batas waktu apa yang Anda rencanakan untuk diinvestasikan.

“Pasti ada alasan bagus kenapa kamu harus membeli GOTO dan batas waktu investasi”, dia berkata.

Selain itu, sebelum memutuskan untuk berinvestasi, sebaiknya periksa dulu kondisi keuangan Anda. Kemudian ada beberapa rekomendasi yang mungkin ingin Anda pertimbangkan:

  1. Menyimpan jika batas waktu jangka panjang, misalnya lebih dari 5 tahun
  2. Penurunan rata-rata jika posisinya yakin dengan prospek dan dasar-dasar GOTO
  3. Potongan rugi jika sifatnya berdagang

Saat ini,jika ada pertanyaan seputar saham bisa langsung konsultasi ke Gembong Suwito, CFP, CSA atau perencana keuangan Keuangan saya yang lain melalui whatsapp dengan nomor 0851 5866 2940.

Spanduk Peringatan WA - HP

Ini dia informasi tentang hilangnya GoTo yang kini semakin banyak. Jadi apa pendapat Anda tentang informasi ini? Jangan ragu untuk menuliskannya di kolom komentar.

Redaktur: Ratna S.Kh.

Sumber referensi:

  • Kiki Safitri. 30 Mei 2022 GOTO Loss masih tercatat, ini alasannya. Kompas.com – https://bit.ly/3GviceR
  • Ahmad Dwi Africadi. 31 Mei 2022 Akar masalah yang menyebabkan kerugian GoTo naik menjadi Rs 6,6 T. detik.com https://bit.ly/3lTMn5Y




https://wvmuseums.org

Baca juga  Arti Mimpi Buang Air Besar dari Berbagai Sumber, Pertanda Apa?