liberalisme adalah

Mengenal Sejarah Liberalisme, Ideologi Tanpa Kelas di Masyarakat


Liberalisme adalah istilah yang mungkin sudah tidak asing lagi bagi Sedulur. Dilihat dari definisi bahasa, liberalisme adalah pandangan yang berakar pada filsafat, yang menuntut kebebasan.

Dalam hal ini, kita berbicara tentang kebebasan untuk menentukan tempat tinggal seseorang, kebebasan hak pribadi terhadap penindasan, serta hak atas perlindungan pribadi dan hak atas properti. Namun, tahukah Sedulur bahwa liberalisme lebih dari sekedar keinginan akan kebebasan?

Nah, jika Anda belum tahu, ada baiknya Sedulur mengikuti penjelasan singkat berikut tentang apa itu liberalisme dan contohnya.

BACA JUGA: Penting! Ini adalah nutrisi dan manfaat kesehatan dari chestnut

Definisi

foto deposit

Mengutip dari Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), liberalisme adalah aliran negara dan ekonomi yang membutuhkan demokrasi dan kebebasan pribadi untuk melakukan bisnis dan perdagangan (pemerintah tidak boleh ikut campur). Selain itu, KBBI juga mendefinisikan liberalisme sebagai perjuangan untuk kebebasan.

Dari pengertian tersebut, kita dapat menyimpulkan bahwa liberalisme adalah pandangan filosofis, politik dan moral yang didasarkan pada kebebasan atau ideologi kebebasan. Umumnya, orang-orang yang berpandangan ini akan berorientasi pada mendukung hak-hak individu, demokrasi, sekularisme, kebebasan berpendapat, kebebasan beragama, dan ekonomi pasar.

BACA JUGA: 60 kutipan tentang rumah yang Anda rindukan dan rindukan!

Sejarah dan latar belakang

arus liberal

Istilah “liberalisme” memiliki akar bahasa Latin. liberal (Gratis). Dilihat secara historis, liberalisme pada awalnya merupakan respons terhadap hak istimewa turun-temurun, agama negara, monarki absolut, hak kerajaan, konservatisme, dan supremasi hukum. Hal ini sesuai dengan dominasi gerakan intelektual dan filosofis yang mulai berkembang pada masa Pencerahan.Zaman Pencerahan). Dengan demikian, ideologi ini merupakan paham yang mengedepankan kebebasan.

Salah satu filsuf terkenal yang memberikan kontribusi besar terhadap ideologi liberalisme adalah John Locke, seorang warga negara Inggris Raya. Dia menekankan gagasan bahwa setiap orang memiliki hak untuk hidup dengan kebebasan di mana tidak ada yang berhak untuk campur tangan, termasuk pemerintah. Dari apa yang awalnya diajarkan John Locke di Inggris, konsep kebebasan kemudian menyebar ke Eropa, yang menjadi contoh negara liberalisme.

Baca juga  Mengenal Tari Seudati, Tari Tradisional Tanpa Musik dari Aceh

BACA JUGA: Tari Manuk Dadali: sejarah, makna, fungsi dan pola di lantai

Perkembangan liberalisme

liberal
foto deposit

Dari waktu ke waktu konsep kebebasan tumbuh sesuai dengan kondisi masyarakat sekitar. Oleh karena itu, tidak heran jika Sedulur akan berhadapan dengan ide-ide liberalisme dalam aspek ekonomi, sosial, etika, demokrasi, kelembagaan dan lainnya.

Misalnya, teori ekonomi liberal yang muncul pada akhir abad ke-18 – pertengahan abad ke-19. Atau teori feminis liberal yang berfokus pada kesetaraan gender dan penghapusan diskriminasi terhadap perempuan. Oleh karena itu, tidak dapat dipungkiri bahwa kebebasan telah mempengaruhi kehidupan kita sebagai makhluk sosial.

BACA JUGA: Kisah Rasuna Said yang Menjadi Doodle September Google

Ciri-ciri liberalisme adalah:

foto deposit

Jika Sedulur masih belum memahami apa yang dimaksud dengan liberalisme, Sedulur dapat melihat beberapa ciri atau ciri pemikiran tersebut pada pembahasan kali ini.

Mengutip sumber terpercaya, setidaknya ada lima ciri liberalisme yang bisa diidentifikasi.

  • Menganggap bahwa bentuk pemerintahan yang demokratis adalah yang terbaik.
  • Kebebasan intelektual sepenuhnya milik masyarakat.
  • Hal-hal yang dapat diatur pemerintah tentang rakyatnya terbatas.
  • Kekuatan didefinisikan sebagai hal yang buruk dalam hidup.
  • Prioritaskan kebahagiaan pribadi.

Jika dilihat dari aspek kehidupan manusia, ciri-ciri liberalisme agak berbeda.

  • Aspek Politik – Munculnya demokrasi.
  • Aspek sosial – kebebasan berbicara, kesempatan yang sama dalam bisnis, reformasi sosial, kesetaraan manusia (egaliter).
  • Aspek seni dan budaya. Kebebasan berekspresi, baik itu lukisan, drama, musik, dll.
  • Aspek ekonomi – Ekonomi pasar yang demokratis.

BACA JUGA: Ciri-Ciri Mata Silinder, Penyebabnya dan Cara Mengobatinya

Contoh liberalisme adalah

foto deposit

Berikut adalah beberapa contoh liberalisme, yang dibagi menjadi tiga aspek khusus: ekonomi, politik, sosial dan budaya.

Contoh liberalisme dalam ekonomi

Salah satu konsekuensi liberalisme dalam bidang ekonomi adalah munculnya sistem ekonomi liberal. Dalam arti luas, sistem ekonomi liberal mengacu pada kebebasan setiap orang untuk berpartisipasi dalam kegiatan ekonomi. Tujuan utamanya sangat jelas, untuk mendapatkan keuntungan sebanyak-banyaknya.

Baca juga  Mengenal 9 Macam Kecerdasan Manusia, Kamu yang Mana?  

Beberapa dampak positif dari sistem ekonomi liberal ini adalah produksi barang berdasarkan kebutuhan konsumen atau pasar, dorongan produsen untuk menghadirkan produk berkualitas, dan dorongan kreativitas dan inovasi dari para pelaku bisnis yang berpartisipasi dalam sistem ekonomi liberal. .

Contoh liberalisme dalam politik

Salah satu dampak liberalisme terhadap kebijakan ekonomi adalah munculnya sistem politik liberal. Yang menonjol dari sistem politik liberal ini adalah kebebasan atau kebebasan rakyat. Rakyat memiliki hak individu yang harus diakui oleh pemerintah. Pemerintah juga tidak dapat mengambil kebijakan yang bertentangan dengan hak-hak individu tersebut.

Contoh di bidang sosial dan budaya

Salah satu konsekuensi liberalisme di bidang sosial dan budaya adalah kebebasan yang dinikmati setiap individu dalam masyarakat, sesuai dengan esensi dasar pemikiran ini.

Rakyat berhak menentukan jalan hidupnya sendiri, bebas dari segala bentuk otoritarianisme dari satu pihak atau pihak lain. Seiring dengan kebebasan untuk memperoleh hak individu, persamaan hak juga harus terjadi di dalamnya. Seperti yang dicita-citakan oleh feminis liberal.

Demikian informasi singkat tentang liberalisme baik contoh, sejarah, dan ciri-cirinya. Pembahasan di atas juga mencakup beberapa aspek seperti perkembangan ideologi dan dampaknya terhadap bidang ekonomi, politik, sosial dan budaya. Semoga artikel ini bermanfaat bagi Sedulur dan menambah pengetahuan dan pemahaman secara umum, ya!

Ingin punya bulan tanpa repot? aplikasi super larutan! Mulai dari kebutuhan pokok hingga kebutuhan rumah tangga ada. Selain harga yang murah, Sedulur juga bisa merasakan kenyamanan berbelanja dengan ponsel. Anda tidak perlu keluar rumah, produk Anda akan langsung dikirim.

Bagi Anda yang memiliki toko kelontong atau kios, Anda juga dapat berbelanja dalam jumlah besar atau grosir melalui aplikasi super. Harga dijamin lebih murah dan keuntungan akan lebih tinggi.

Baca juga  Pengertian, Sejarah, Contoh & Perbedaanya




https://wvmuseums.org