Doa Setelah Sholat Dhuha, Lengkap dengan Keutamaannya

Kenapa Masyarakat Tertarik dengan Pinjol? Ini Alasannya!


Kondisi cahaya menjadi salah satu alasannya kenapa orang tertarik dengan pinjol untuk memenuhi tuntutan hidup

Jangan tunggu sampai rontok, segera keluar dari lingkaran setan ini dengan mengikuti sarannya perencana keuangan Keuangan saya di artikel selanjutnya.

Ringkasan:

  • Seperti dua sisi mata uang yang sama meminjamkan on line benar-benar memberikan solusi bagi mereka yang membutuhkan bantuan keuangan dalam waktu sesingkat mungkin. Meskipun ada bahaya di baliknya.
  • Ada beberapa alasan mengapa banyak orang tertarik pada kutu, dan beberapa tips untuk keluar dari perangkap ini.

Fenomena Pignol di masyarakat

Kemajuan teknologi memberikan banyak perubahan di hampir setiap aspek kehidupan manusia pada umumnya.

Berbagai inovasi terus bermunculan dan masyarakat dapat dengan mudah mengakses dan menggunakannya dalam kehidupan sehari-hari.

Salah satunya adalah pinjaman atau pinjaman on lineyang menjadi kontroversi pada puncak gaya hidup masyarakat modern.

Pinjol umumnya mirip dengan lembaga pemberi pinjaman. Perbedaannya hanya pada kemudahan dan kecepatan.

Peminjam bisa mendapatkan uang pada hari yang sama tanpa melalui berbagai prosedur birokrasi yang sangat rumit.

Tak ayal, kemudahan akses ini membuat banyak orang bergantung dan cenderung terus-menerus mengajukan pinjaman.

[Baca Juga: Pertimbangkan Hal Berikut Sebelum Memutuskan Berutang ke Pinjol]

Jatuh enakan, numpuk utang nanti

Kemudahan birokrasi yang disarankan tampaknya menjadi “penolong” ketika kita dalam kesulitan.

Akibatnya, laut melambat, meminjam sebagai bagian dari gaya hidup dan kebiasaan.

Awalnya, ini mungkin hanya karena kebutuhan mendadak atau untuk menutupi pinjaman lain yang perlu dilunasi.

Tetapi pada akhirnya, kebanyakan dari kita menetap karena mudah mendapatkan uang dengan cepat.

Baru pada saat itulah dia menyadari hal ini ketika dia menemukan banyak hutang, yang jumlahnya tidak terbayangkan sebelumnya.

Kemudian Anda akan menyesal bahwa Anda tidak bisa kembali. Hanya ada dua pilihan: jatuh dan mati, atau bertanggung jawab dan membayar semuanya.

Saya pikir jika Anda berada di posisi ini, langkah apa yang akan kamu ambil?

Sebagai bahan pembelajaran, Anda bisa membaca kisahnya di artikel berikut “Gali lubang dan tutup lubang, akhirnya guru honorer terjebak di 141 Pinjole.”

Mengapa orang tertarik dengan Pinjol?

Ketika kita berbicara tentang pinjol, kita berbicara tentang sebuah paradoks. Menandakannya sebagai sesuatu yang berbahaya dan jebakan.

Padahal, pinjol hadir sebagai solusi bagi masyarakat yang sedang menghadapi keadaan darurat.

Menuntut agar dia bertindak cepat agar masalahnya tidak menyebar ke mana-mana. Apalagi bagi mereka yang tidak menyiapkan dana cadangan.

Sayangnya, pinjol telah menjadi andalan untuk memuaskan keinginan yang disamarkan sebagai kebutuhan.

Pinjol menjadi teman yang baik untuk memberi makan ego yang tak ada habisnya. Jadi tidak ada yang aneh jika Pinjol berubah menjadi hal yang menakutkan.

Sebenarnya, seperti pinjaman lainnya. Yang akan berbahaya jika kita tidak membayar dengan mencicil sesuai dengan ketentuan yang diberikan perusahaan di awal.

Tongam L. Tobing, Ketua Satgas Waspada Investasi (SWI) Otoritas Jasa Keuangan (OJK), mengatakan: alasan kenapa orang tertarik dengan pinjol.

halaman awal uang.kompas.com, Ia mengatakan pinjaman memberikan kemudahan layanan peminjaman uang dibandingkan lembaga sejenis lainnya.

“Di lembaga keuangan perbankan, persyaratannya mulai dari fotokopi KTP, hingga verifikasi dokumen lainnya. Selain itu, jika Anda pergi ke lembaga keuangan resmi, Anda harus mempersiapkan biaya, waktu, belum lagi antrean. Tetapi jika Anda melewati pinjol, itu tidak mudah. Makanya banyak yang pakai.” ujarnya, Jumat (21/6/21).

Hal inilah yang pada akhirnya menyebabkan banyak orang terjebak dalam genangan air yang mereka buat sendiri.

Hanya demi memenuhi keinginan atau tuntutan gaya hidup tersier yang tak ada habisnya untuk verifikasi.

Melihat fenomena tersebut, akhirnya layanan serupa terus bermunculan. Dari yang legal dan terdaftar di OJK hingga yang beroperasi di bawah radar OJK.

Akhirnya, masalahnya tidak terbatas pada kebiasaan konsumtif masyarakat. Namun juga pada sejumlah individu yang memanfaatkan momen ini untuk menjebak banyak orang dengan menetapkan suku bunga tinggi.

Kemudian semuanya dijalin menjadi benang kusut, akibatnya masalah pinjole bergabung menjadi satu.

Belum terlambat untuk bertobat, begitulah!

Pemodal saya sangat memahami bahwa ada banyak faktor di balik keputusan seseorang untuk akhirnya melawan kusta.

Misalnya karena memiliki hutang, atau untuk memenuhi kebutuhan yang nilai nominalnya cukup besar.

Keuangan saya juga memahami bahwa pilihan ini datang sebagai hasil dari proses musyawarah yang panjang.

Jadi mari berhenti menyalahkan masa lalu dan bermimpi tentang apa yang akan terjadi jika kita membuat keputusan yang berbeda.

Sebaliknya, fokuslah pada apa yang bisa kita lakukan untuk mengubah masa depan.

Retty NCS., S.Akt., BKP., CFP®satu dari perencana keuangan Finansialku memberikan beberapa tips yang bisa Anda lakukan untuk keluar dari lingkaran setan ini, antara lain:

#1 Jujurlah pada dirimu sendiri

Jika kita terlalu memperhatikan orang lain, bagi kita tampaknya kita hidup sedemikian rupa untuk memenuhi harapan mereka.

Menjadikan orang lain sebagai protagonis dalam hidup kita sebenarnya adalah pilihan hidup yang salah.

Itu menghalangi kita untuk bersyukur atas apa yang kita miliki sekarang. Sebaliknya, kita selalu merasa kurang.

Jadi berhentilah hidup seperti ini. Retty menyarankan kepada kami mulailah jujur ​​pada diri sendiri.

“Apa sih yang kamu cari dalam hidup? Kemudian sesuaikan dengan kemampuan finansial Anda saat ini. Jika Anda tidak mampu membelinya, cobalah untuk mengelola uang Anda, dapatkan lebih banyak lagi. Jika Anda ingin memenuhi tuntutan sosial, kapan Anda akan hidup untuk diri sendiri?” dia berkata.

#2 Setel Ulang

Kiat kedua: mulailah tinggalkan kebiasaan buruk pengelolaan uang kita.

Kemudian kembangkan kebiasaan pengelolaan keuangan baru yang lebih sehat dan sesuai dengan kehidupan kita.

Langkah pertama adalah mencari tahu berapa banyak kebutuhan rutin bulanan kami yang dapat Anda masukkan ke dalam anggaran bulanan Anda.

Catat semua pengeluaran bulanan Anda, mulai dari pengeluaran rutin hingga pengeluaran lain-lain.

Setelah itu, Anda akan secara otomatis menerima nilai nominal yang dapat Anda gunakan sebagai panduan di bulan-bulan berikutnya.

Untuk memudahkan dalam mengelola keuangan ini, Anda dapat menggunakan Aplikasi keuangan saya.

Berkat berbagai fitur di dalamnya, Anda dapat menyiapkan anggaran sesuai dengan kebutuhan Anda, menuliskan semua pengeluaran dan pendapatan untuk memeriksa situasi keuangan Anda saat ini.

Unduh Aplikasi keuangan saya sekarang!

# 3 Seri

Pastikan bahwa pengeluaran Anda tidak melebihi jumlah yang Anda hitung dan anggarkan sebelumnya.

Konsisten dan fokus pada hal-hal yang dapat mendukung perkembangan Anda menjadi lebih baik.

Selain itu, kamu juga bisa memperbanyak link tentang cara mengelola keuangan salah satunya membaca buku Elektronik gratis dari Finansialku berikut:

buku Elektronik GRATISCara mudah mengatur keuangan

Cara Mudah Mengelola Keuangan Anda E-Book Banner Promosi - PC
Banner Promosi E-Book Cara mudah mengatur keuangan - HP

Maafkan dirimu

Retty mengingatkan bahwa Anda perlu mengevaluasi kondisi keuangan Anda secara berkala.

Juga, mulailah memaafkan diri sendiri dengan memenuhi kewajiban Anda untuk melunasi hutang yang tersisa.

Jika Anda membutuhkan nasihat untuk membantu menyelesaikan masalah keuangan anda jangan sungkan untuk berdiskusi bersama perencana keuangan Keuangan saya sedang dalam perjalanan klik spanduk di bawah itu.

Banner Konsultasi WA - DM BARU

Apakah Anda memiliki pendapat berbeda tentang topik ini? Mari berdiskusi bersama melalui kolom komentar!

Anda juga dapat mendiskusikan hal ini dengan keluarga atau teman Anda dengan membagikan artikel saya kepada Finansialku melalui berbagai platform. tersedia di bawah ini. terima kasih

Editor: Ismyuli Tri Retno

Sumber referensi:

  • Elsa Katrina. 06 Agustus 2022 Mengapa orang banyak menggunakan Pinol? Demikian dilaporkan Satgas SWI.. Money.kompas.com – https://bit.ly/3xHnuk2
  • administrator. 28 Agustus 2018 Alasan mengapa orang lebih suka meminjam uang dari startup fintech. Liputan6.com – https://bit.ly/3xFahZb




https://wvmuseums.org

Baca juga  Contoh Kultum Singkat yang Menarik dengan Berbagai Tema