Pengertian, Jenis, Ciri-Ciri & Contohnya

Pengertian, Jenis, Ciri-Ciri & Contohnya


Kalimat aktif dan kalimat pasif merupakan dua jenis kalimat yang sering kita gunakan dalam kehidupan sehari-hari. Dalam bahasa Indonesia, kalimat ini berkaitan dengan penggunaan imbuhan. Kalimat aktif menggunakan imbuhan me- atau ber-, sedangkan kalimat pasif menggunakan awalan di- diikuti dengan kata kerja. Kedua kalimat ini seringkali dapat digunakan dalam kehidupan sehari-hari tanpa mengetahui dari kategori mana mereka termasuk.

Kedua kalimat ini disebut aktif dan pasif karena menunjukkan aktivitas subjek yang sedang dibahas. Apakah subjek melakukan tindakan secara langsung atau diposisikan sebagai objek. Segala sesuatu yang berkaitan dengan struktur SPOK atau subjek, predikat, objek dan deskripsi. Nah untuk mengetahui saran-saran ini, saran aktif dan contoh akan dibahas dalam paragraf berikut.

BACA JUGA: Proposal Tim: Pengertian, Ciri, Jenis dan Contohnya

Arti kalimat pasif dan kalimat aktif

Ed2Go

Merujuk pada buku Raih Sukses UASBN dalam bahasa Indonesia karya Ernawati Warida dan Siti Maryatin, kalimat aktif diartikan sebagai kalimat yang subjeknya melakukan suatu tindakan atau perbuatan. Misalnya, dalam kalimat “Lilis berjalan dengan sepatu kaca.” Dalam hal ini, Lilis jelas merupakan subjek yang melakukan suatu kegiatan yaitu lari.

Sedangkan pada kalimat pasif, subjek tidak melakukan tindakan, tetapi subjek melakukan tindakan atau perbuatan. Masih menggunakan contoh sebelumnya, misalnya, “Sepatu kaca digunakan oleh Lilis untuk berlari.” Dalam kalimat ini, fokusnya adalah pada sepatu kaca yang digunakan Lilis, daripada Lilis yang melakukan tindakannya.

Jenis Penawaran Pasif dan Aktif

Jurnal istirahat belajar

Dalam Intisari Bahasa Indonesia untuk SMA karya Diana Nababan, kalimat pasif dan kalimat aktif dibagi menjadi beberapa kelompok. Diantaranya, kalimat aktif transitif, kalimat aktif intransitif, semi transitif dan dua transitif. Berikut penjelasan mengenai penawaran aktif transisi, contoh, dan jenis penawaran lainnya.

  • Kalimat aktif transitif adalah kalimat yang predikatnya memerlukan tambahan. Misalnya, ibu minum teh panas dengan ayah.
  • Intransitif aktif adalah kalimat yang kata kerjanya tidak memerlukan tambahan. Misalnya, pikir Andri. Ya, tanda intransitif biasanya berupa kata kerja dengan awalan ber-.
  • Kalimat semi transitif aktif adalah kalimat yang predikatnya harus dilengkapi. Misalnya, Kartika berperilaku buruk. Saat kita menulis perilaku, kita tidak bisa mengakhiri kalimat di sana. Jadi tambahkan add-on.
  • Kalimat aktif dua transitif adalah kalimat yang predikatnya membutuhkan objek dan objek. Misalnya, Wendy merawat ibunya di rumah sakit.
Baca juga  Sinopsis Sweet & Sour Beserta Fakta-Fakta Menariknya

Adapun kalimat pasif, pembagiannya adalah sebagai berikut.

  • Passive Transitive adalah kalimat yang strukturnya terdiri dari rangkaian SPO (subject, verb, object) yang diikuti dengan statement atau object. Namun, jika tidak diikuti penjelasan apapun, putusan tersebut masih bisa dipahami, karena komposisi SPO-nya sudah utuh.
  • Intransitif pasif adalah kalimat tanpa objek. Objek itu sendiri diganti dengan kata keterangan atau kata tambahan. Model kalimat dibentuk dalam SPC (subjek, predikat, deskripsi).
  • Kalimat pasif adalah kalimat yang posisi predikatnya bertindak sebagai bentuk kegiatan atau tindakan tertentu. Sedulur dapat menambahkan akhiran di- atau di-kan, tergantung konteks kalimat yang akan digunakan.
  • Kalimat pasif State adalah kalimat yang predikatnya berperan dalam pembentukan state. Afiks pada predikat disusun dalam rangkaian kalimat berbentuk ke-an.

Karakteristik penawaran pasif dan aktif

Menjadi seorang penulis

Untuk mengetahui perbedaan antara kedua sesajen ini, Anda disarankan untuk mencoba memahami Sedulur dari karakteristiknya. Seperti pada ciri kalimat aktif, subjek (S) melakukan kerja, predikat (P) menggunakan kata kerja dengan imbuhan me-. Kemudian datanglah Objek (O). Mereka juga mengandung akhiran me- atau ber-.

Dalam kalimat pasif, itu adalah karakteristik bahwa subjek tunduk pada tindakan. Subjek adalah target atau objek dalam kalimat verba yang digunakan. Afiks yang umum digunakan terdiri dari imbuhan ter-, di-, teran, pasca-. Fitur lain dari kalimat pasif adalah bahwa mereka membutuhkan frasa dengan atau dengan.

Contoh penawaran aktif

Penawaran aktif
Saluran Pembelajaran

Untuk lebih mengenal kedua jenis kalimat ini, ada 5 contoh kalimat aktif beserta penjelasannya dan kalimat aktif bahasa Inggris bagi yang membutuhkan. Di bawah ini adalah contoh pengambilalihan Sedulur untuk lebih menentukan jenis penawaran pasif dan aktif.

Baca juga  Pengertian, Ciri, Jenis, Manfaat & Contohnya

1. Transien aktif

  • Pilot yang menerbangkan pesawat = Pilot adalah subjek, terbang adalah predikat, dan pesawat adalah objek yang diterbangkan pilot.
  • Citra menggunakan sepatu = Subjek dalam kalimat ini adalah Citra, verba digunakan sebagai verba dan sepatu digunakan sebagai objek.

2. Intransitif aktif

  • Sis berbaring di kamar = Kakak adalah subjek dengan kata kerja berbohong, dan kamar adalah kata keterangan yang menunjukkan lokasi tempat.
  • Kami bersukacita bersama \u003d kami adalah subjek atau orang yang melakukan tindakan, bersenang-senang adalah predikat, dan bersama-sama itu adalah objek dalam sebuah kalimat.

3. Semi-transitif aktif

  • Ibu sedang berbicara di ruang tamu = Subjek di sini adalah ibu, predikatnya berbicara, dan di ruang tamu adalah deskripsi tempat.
  • Siswa bermain riang = Siswa mata pelajaran, predikat bermain, kemudian kalimat diakhiri dengan kata ceria.

4. Aktif dua transitif

  • Saudara meminjamkan bukunya kepada saudara perempuan = Saudara adalah subjek, meminjamkan adalah predikat, saudara perempuan adalah objek, dan buku adalah keterangan atau tambahan.
  • Rani melewati kompleks untuk latihan = Rani adalah subjek, memotong adalah kata kerja, objek adalah kompleks, dan latihan adalah kata tambahan.

BACA JUGA: Contoh kalimat imperatif beserta definisi, jenis dan contohnya

Contoh kalimat pasif

Washington Post

1. Transien pasif

Kami akan mencoba menggunakan passive voice yang telah diubah dari active voice sebelumnya. Ini mudah diubah, karena yang harus Anda lakukan hanyalah menambahkan akhiran di-, karena kalimat ini telah menjadi pasif atau dapat ditindaklanjuti.

  • Pesawat yang dikendalikan oleh seorang pilot
  • Sepatu bekas Citra

2. Intransitif pasif

Pada kalimat ini tidak dapat diubah dari kalimat aktif karena tidak ada penambahan sebelumnya. Akhiran ter- biasanya digunakan, misalnya:

  • Kamera terkena air saat hujan
  • Burung itu jatuh saat badai petir
Baca juga  Konsep Berpikir Diakronik: Pengertian, Ciri-Ciri, dan Contohnya

3. Tindakan pasif

Menggunakan akhiran di- dalam kalimat yang digunakan, misalnya: l

  • Komputer lama diperbaiki oleh teknisi servis
  • Erwin dibangunkan oleh Tin ketika dia sedang tidur di kelas.

4. Keadaan pasif

Penggunaan akhiran to-an dalam kalimat, misalnya:

  • Armin tertidur di kelas
  • Rumahnya dirampok tadi malam

Berikut adalah beberapa contoh kalimat aktif dan pasif. Dalam kalimat pasif, perhatikan saja penggunaan imbuhan yang membedakan antara transitif, intransitif, tindakan, dan keadaan kalimat pasif. Semoga dengan mempelajari kedua kalimat ini dapat meningkatkan kemampuan Sedulur dalam menggunakan bahasa Indonesia.

Ingin punya bulan tanpa repot? aplikasi super keputusan! Mulai dari kebutuhan pokok hingga kebutuhan rumah tangga ada. Selain harga yang murah, Sedulur juga bisa merasakan kenyamanan berbelanja dengan ponsel. Anda tidak perlu keluar rumah, produk Anda akan langsung dikirim. Ayo, unduh aplikasinya di sini Sekarang!

Bagi Anda yang memiliki toko kelontong atau kios, Anda juga dapat berbelanja dalam jumlah banyak atau grosir melalui aplikasi super. Harga dijamin lebih murah dan keuntungan akan lebih tinggi. Segera restock toko anda di sini baru saja!




https://wvmuseums.org