Cara Nambah Pemasukan Buat Anak Muda

Generasi Geprek: Generasi Apa Lagi, Nih?


Untuk beberapa waktu sekarang istilah generasi geprekyang ternyata lebih buruk dari generasi sandwich!

Mau tahu definisinya? Simak informasi selengkapnya di artikel Finansialku ini, Ya!

Ringkasan:

  • generasi geprek memiliki banyak tekanan hidup dalam hal keuangan seperti terjebak di tengah “lingkaran setan”.
  • Ada beberapa tips yang bisa diberikan oleh generasi geprek untuk lebih mempersiapkan diri menghadapi tuntutan dan keadaan.

Munculnya istilah Generasi Geprek

Banyaknya istilah baru yang bermunculan di dunia maya sepertinya tidak ada habisnya.

Setelah mengenal generasi sandwich atau generasi sandwich. Sekarang kita punya istilah baru yang lebih “aneh”, yaitu generasi geprek.

Sebelum membahas generasi geprek, mari kita bahas dulu generasinya sandwich.

Sekilas tentang Generasi Sandwich

Waktu generasi sandwich dirinya pertama kali muncul pada tahun 1981 oleh Dorothy Miller, seorang pekerja sosial.

Ia mendefinisikan istilah generasi ini sebagai kelompok yang tidak bekerja hanya untuk menafkahi dirinya sendiri.

Tetapi juga anak-anak dan keluarga, serta orang tua mereka.

Generasi sandwich terhimpit oleh kebutuhan dua generasi di atas dan di bawahnya, seperti isian sandwich.

Ada tiga karakteristik yang perlu Anda pahami tentang generasi sandwich, apa pun? Simak penjelasannya di artikel berikut Temui generasi sandwich: Ketahui 3 ciri-ciri berikut!

Generasi chepreks: rusak, hancur dan bingung karena tekanan kiri dan kanan

Selanjutnya, mari kita bahas masalahnya. generasi geprek.

Banyak dari kita yang tahu atau bahkan pernah mencoba hidangan yang menggugah selera ini.

Ayam goreng dengan tepung, kemudian dicincang, lalu dicampur dengan berbagai jenis sambal sesuai selera.

Tentu akan lebih nikmat jika disantap dengan semangkuk nasi hangat.

Namun nyatanya, generasi cheprek ini berbanding terbalik dengan citra makanan. Lebih tepatnya, istilah “generasi geprek” jauh dari citra paling sukses.

Warganet membandingkan generasi geprek dengan generasi yang memiliki banyak tuntutan hidup.

Namun penghasilannya tidak sebanding dengan apa yang harus ia keluarkan setiap bulannya.

Sama halnya dengan ayam geprek, generasi ini juga diremukkan oleh berbagai pihak di lingkungan hingga musnah.

Seringkali mereka merasa tidak memiliki kemandirian dan kebebasan untuk menikmati hasil jerih payah mereka.

Berbagai komitmen dan tujuan keuangan tumpang tindih. Sementara hanya untuk menetapkan gaji saja sudah membuat otak mendidih. Akhirnya generasi gepreks ini seolah terjerumus ke dalam “lingkaran setan”.

Hidupnya berputar di sekitar poros kebutuhan finansial dan tujuan yang tampaknya sulit dan jauh dari tercapai.

[Baca Juga: Cara Membuat Tujuan Keuangan yang SMART]

Itulah yang membedakan generasi Sandwich

Jadi, apa perbedaan antara generasi sandwich dan generasi geprek?

halaman awal jogja.voice.comistilah generasi geprek menggambarkan situasi yang dihadapi banyak orang. generasi berpenghasilan rendah dan menengah.

Meski tidak sepenuhnya benar, generasi geprek ini sudah banyak dialami oleh para pekerja berusia 20 tahun di Yogyakarta dengan gaji 2 juta rupiah.

Kontroversi ini sebenarnya bukan lagi cerita baru, bahkan sudah menjadi persoalan lama bagi seluruh buruh di Yogyakarta.

Bahkan, isu ini bahkan menjadi lelucon satir di dunia maya setiap kali muncul topik pembicaraan terkait gaji atau pendapatan.

Saat ini,, Apakah teman-teman keuangan saya tahu ada berapa jenis pendapatan?? ayotemukan jawabannya dalam video berikut:

Generasi Geprek, apa yang bisa kamu lakukan?

Terkadang rasa syukur bukanlah satu-satunya solusi bagi generasi anak nakal di tengah tekanan tanpa akhir ini.

Bahkan dengan saran untuk mulai berinvestasi atau hal lain yang mungkin ingin mereka lakukan, tetapi tidak menerapkannya karena keadaan.

Nah, pada artikel kali ini Finansialku hanya ingin memberikan beberapa tips agar kamu lebih siap menghadapi berbagai tantangan di kemudian hari!

Shirley, SE, MBA, CFP®, salah satu dari perencana keuangan Keuangan saya, pecahkan menjadi lima tips di bawah ini!

#1 Tambahkan sumber penghasilan

Tips pertama, coba menambah sumber pendapatan. Apalagi jika saat ini Anda adalah satu-satunya pencari nafkah dalam keluarga.

Poin ini seharusnya tidak hanya dengan Anda, yang lagi-lagi memampatkan energi dan pikiran.

Anda dapat meminta bantuan anggota keluarga untuk meringankan kewajiban bulanan Anda.

Misalnya, meminta ibu atau ayah untuk membuka toko kecil di depan rumah dan opsi lain yang bisa Anda pertimbangkan.

Selain itu, Anda juga bisa menggali lebih dalam strategi lain untuk meningkatkan pendapatan melalui: buku Elektronik bebas dari Financialku.

eBook GRATISStrategi cerdas Tingkatkan penghasilan Anda

Promosi eBook Strategi Cerdas Tingkatkan Pendapatan Anda - HP

#2 Manajemen keuangan yang kreatif

Melihat poin kedua ini, Anda mungkin ingin bersumpah, bergumam pelan, “Apa yang harus saya lakukan jika saya tidak tahu di mana mendapatkannya besok?”

Kami sangat menyadari hal ini dan tidak akan memaksa Anda untuk terlibat dalam perencanaan keuangan, yang prosesnya dapat membuat Anda pusing.

Namun, kita juga tidak bisa 100% menutup mata terhadap hal ini. Karena ada saat-saat dimana kita selama ini dibingungkan dengan kepergian uang.

Terakhir, inilah yang membuat kita merasa seperti tidak pernah ada penghasilan yang cukup.

Bahkan, Anda mungkin terlalu gegabah untuk menghabiskan uang yang mungkin Anda anggap sebagai uang receh.

Jadi cobalah memulai kebiasaan baru dengan akuntansi untuk semua dana keluar dan masuk harian.

Tidak perlu repot melakukannya secara manual, karena sekarang Aplikasi keuangan saya yang dapat membuat segalanya lebih mudah bagi Anda.

Dimulai dengan laporan keuangan, penyusunan anggaran bulanan dan diakhiri dengan perencanaan tujuan keuangan.

Selain pengelolaan keuangan, Finansialku juga siap membantu menyelesaikan masalah keuangan Anda dengan orang lain. perencana keuangan.

Anda dapat menghubungi mereka melalui Konsultasi klien Keuangan saya, dengan nomor whatsapp 0851 5698 8473 atau klik spanduk di bawah sekarang!

Banner konsultasi via WA Telemarketing

#3 Miliki perlindungan

Juga, jangan biarkan diri Anda mengabaikan poin ini. Sebagai satu-satunya penyedia dana untuk keluarga Anda, Anda harus memiliki perlindungan.

Tidak harus muluk-muluk, Anda bisa memulainya dengan perlindungan sederhana seperti BPJS Kesehatan.

Setidaknya ketika Anda sakit, Anda tidak perlu lagi panik mencari dana untuk pengobatan dan perawatan.

Benar, betapa pentingnya perlindungan dalam perencanaan keuangan? Simak penjelasannya di salah satu video keuangan saya ini.

Nah, itulah beberapa informasi yang bisa Anda dapatkan dari artikel tentang generasi pengacau ini. Apa yang Anda pikirkan tentang ini? Mari kita pikirkan di komentar!

Editor: Ismyuli Tri Retno

Sumber referensi:

  • Galih Priatmojo. 30 November 2021 Memahami seluk-beluk generasi Geprek: memeras Upak Chekak, berbagi biaya dengan orang tua. Jogya.Suara.com – https://bit.ly/3RPkVoE
  • Lori. 30 Maret 2022 Muncul Istilah Generasi Geprek dan Generasi Strawberry, Apa Itu?. Answer.com – https://bit.ly/3S0LAz0




https://wvmuseums.org

Baca juga  IHSG Hari Ini 26 September 2022 Dibuka Melemah di 7.130,637