Gaya hubungan suami istri yang dilarang Islam

6 Gaya Hubungan Suami Istri yang Dilarang Agama Islam!


Memiliki hubungan suami-istri dengan pasangan yang sah akan mendatangkan pahala yang besar dari Allah SWT. Namun, ada beberapa gaya hubungan antara suami dan istri, dilarang oleh Islam, yang harus diketahui saudara. Selain itu, ada malam-malam yang dilarang hubungan suami istri, misalnya malam Idul Adha. Dan untuk berhubungan intim dengan suami istri dianjurkan waktu sebelum sholat subuh.

Hal ini karena berbahaya dan dapat menyebabkan penderitaan di satu sisi. Jangan lakukan itu! Berikut ini adalah gaya hubungan suami-istri yang dilarang dalam Islam yang harus Anda ketahui.

BACA JUGA: 10 manfaat kesehatan dari skipping dan cara melakukannya

1. Berhubungan seks dalam posisi miring

pixabay

Muhammad al-Baz menjelaskan dalam buku Kamasutra Arab Seni Kehidupan Pasangan yang BahagiaHubungan intim di samping dapat menyebabkan asam urat, dan hubungan seksual di pagi hari sebelum sarapan dapat mematahkan punggung, mengurangi kekuatan dan mengganggu penglihatan.

Lebih lanjut Al Baz juga menjelaskan bahwa berbaring dan mengangkat dada wanita hingga keluar air mani dapat menyebabkan penyakit pada tulang belakang dan jantung.

Ketika air mani wanita memasuki saluran kemih, itu bisa menyebabkan penyakit kuning yang fatal. Menahan air mani saat keluar dapat menyebabkan membatu dan menyebabkan hernia. Banyak gerakan dan mencuci penis dengan kuat sesaat setelah sanggama bisa menyebabkan kemerahan,” jelasnya.

Dalam kitab al-Nashiha, hubungan seksual dalam posisi tidur menyamping juga dapat menyebabkan sakit punggung, masalah perut, dan kesulitan mengeluarkan sperma. Jadi jangan pernah main-main dengan sikap miring ya, Kak!

2. Berhubungan seks melalui anus atau saat menstruasi.

Haid
VM Med

Diriwayatkan oleh Ahmad dan Imam Tirmidzi dari Ibnu Abbas, dia berkata: “Suatu ketika Umar datang kepada Rasulullah dan berkata: “Ya Rasulullah, celakalah aku!” Nabi bertanya – Apa yang menyakitimu? Dia membalas, “Saya pindah sukduf saya (kenalan dengan istri saya dari belakang) tadi malam” Nabi (damai dan berkah besertanya) tetap diam, dan ayat ini diturunkan, yang kemudian ia lanjutkan: “Lakukan dari depan atau dari belakang, tetapi hindari anus meskipun istri sedang haid.”

Baca juga  Sejarah, Kejayaan, Keruntuhan & Peninggalan

Ada cukup banyak sejarah yang menjelaskan larangan hubungan seksual melalui anus, dan itu tentu saja menimbulkan bahaya tertentu baik bagi pria maupun wanita.

Selain itu, dasar hukum larangan bersetubuh juga ditunjukkan dalam firman Allah SWT pada ayat 222 yang artinya: “Mereka menanyakan kepadamu tentang haid. Katakanlah, “Menstruasi adalah najis.” Oleh karena itu seseorang harus berpantang dari wanita selama menstruasi; dan janganlah kamu mendekati mereka sampai mereka suci. Jika sudah bersih, maka campurkanlah keduanya seperti yang diperintahkan Allah kepadamu.” (Sura Al-Baqarah: 222)

BACA JUGA: Doa pengantin baru di malam pertama: perlu Anda ketahui dan amalkan

3. Berhubungan seks dengan wanita di posisi teratas

Gaya hubungan suami istri yang dilarang oleh Islam
RRI.co.id

Salah satu pilihan untuk berhubungan seks adalah wanita di atas, ketika pria berbaring, dan wanita “mengendalikan” negara. Namun, jika wanita tidak membalikkan tubuhnya ke depan, meletakkan tangannya dengan kuat di dada pria, ini dapat menyebabkan penis melengkung atau, dalam kasus terburuk, kerusakan penis.

4. Berhubungan seks di pangkuan Anda.

kamasutra
popmama.com

Salah satu gaya hubungan suami istri yang dilarang dalam Islam adalah posisi sujud. Dalam posisi ini, pria harus menggendong wanita. Posisi ini memang lebih romantis karena kedua pasangan bisa saling berpandangan. Namun, posisi ini akan sangat berbahaya jika pria tidak cukup kuat menopang tubuh wanita.

Tak hanya itu, bagi wanita, jika bercinta dalam posisi ini akan kurang seimbang, sehingga bisa terjatuh, yang bisa mengakibatkan cedera pada tulang belakang, bahkan kepala. Selain itu, hubungan seksual dalam posisi ini dapat menyebabkan penyakit pada lambung, ginjal, pembuluh darah, dan juga menyebabkan borok pada kulit.

BACA JUGA: Hukum onani dalam islam yang perlu anda ketahui

Baca juga  Hikmah Pernikahan dalam Islam yang Wajib Diketahui

5. Seks dalam posisi berdiri

Gaya hubungan suami istri yang dilarang oleh Islam
popmama.com

Gaya hubungan suami istri selanjutnya yang dilarang oleh Islam adalah posisi berdiri. Bercinta dalam posisi berdiri memang memberikan sensasi tersendiri. Namun, bercinta sambil berdiri sebenarnya berbahaya jika dilakukan. Jika Anda tidak dapat mengontrol posisi Anda, Anda akan jatuh dan berisiko cedera. Bahkan dalam posisi ini, juga dapat menyebabkan penurunan resistensi ginjal dan sendi lutut.

6. Berhubungan seks saat puasa

Gaya hubungan suami istri yang dilarang oleh Islam
popmama

Salah satu kasus di mana dilarang melakukan hubungan seksual bahkan dengan pasangan yang sah selama puasa. Selama berpuasa, manusia diharapkan mampu menahan lapar dan haus serta menahan hawa nafsu. Oleh karena itu, berhubungan seks saat puasa sangat dilarang karena dapat membatalkan ibadah.

Diriwayatkan oleh Bukhari, 2600, dan Muslim, 1111. Dari Abu Hurairah, semoga Allah memberkati dia dan memberinya kedamaian, dia berkata:

قَالَ جَاءَ رَجُلٌ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ هَلَكْتُ فَقَالَ وَمَا ذَاكَ قَالَ وَقَعْتُ بِأَهْلِي فِي رَمَضَانَ قَالَ تَجِدُ رَقَبَةً قَالَ لا قَالَ فَهَلْ تَسْتَطِيعُ أَنْ تَصُومَ شَهْرَيْنِ مُتَتَابِعَيْنِ قَالَ لا قَالَ فَتَسْتَطِيعُ أَنْ تُطْعِمَ سِتِّينَ مِسْكِينًا قَالَ لا قَالَ فَجَاءَ رَجُلٌ مِنْ الأَنْصَارِ بِعَرَقٍ وَالْعَرَقُ الْمِكْتَلُ الَ اذْهَبْ ا ال لَى ا ا لَ الَّهِ الَّذِي الْحَقِّ ا لاب

“Seorang laki-laki datang kepada Rasulullah (damai dan berkah Allah besertanya) dan berkata: “Ya Rasulullah, celakalah aku!” Dia bertanya, “Ada apa denganmu?” Dia menjawab: “Saya berhubungan seks dengan istri saya selama puasa (di bulan Ramadhan).” Kemudian Rasulullah (damai dan berkah Allah besertanya) bertanya: “Apakah Anda menemukan seorang budak (untuk pembebasan)?” Dia menjawab: “Tidak.” Dia bertanya, “Bisakah kamu berpuasa dua bulan berturut-turut?” Dia menjawab: “Tidak.” Dia bertanya, “Apakah Anda punya makanan untuk memberi makan enam puluh orang miskin?” Dia menjawab: “Tidak.” Kemudian datanglah kaum Ansar dengan membawa buah kurma yang banyak. Dia berkata, “Pergi dan berilah sedekah bersamanya.” Laki-laki itu berkata: “Apakah ada orang yang lebih miskin dariku, ya Rasulullah? Demi Allah, yang mengutus kamu dengan kebenaran, tidak ada yang lebih membutuhkan di antara kedua desa itu selain keluargaku.” Lalu dia berkata, “Pergi dan beri makan keluargamu.”

Inilah rangkuman gaya hubungan suami-istri yang dilarang dalam Islam. Hukum menunda malam pertama dalam Islam diperbolehkan atas kehendak kedua belah pihak. Manfaat hubungan suami-istri dalam Islam itu sendiri selain untuk menjaga keturunan agar manusia tetap bisa beribadah kepada Allah SWT, dan juga untuk meningkatkan ibadah kepada manusia.

Baca juga  16 Rekomendasi Mainan Edukasi Anak Terbaik yang Bermanfaat

Sementara itu, pertanyaan tentang berapa kali hubungan suami istri dalam Islam dan apa tips agar awet dalam Islam akan dibahas pada artikel selanjutnya.

Ingin punya bulan tanpa repot? aplikasi super larutan! Mulai dari kebutuhan pokok hingga kebutuhan rumah tangga ada. Selain harga yang murah, Sedulur juga bisa merasakan kenyamanan berbelanja dengan ponsel. Anda tidak perlu keluar rumah, produk Anda akan langsung dikirim. Ayo, unduh aplikasinya di sini saat ini!

Bagi Anda yang memiliki toko kelontong atau kios, Anda juga dapat berbelanja dalam jumlah banyak atau grosir melalui aplikasi super. Harga dijamin lebih murah dan keuntungan akan lebih tinggi. Segera restock toko anda di sini secara sederhana!




https://wvmuseums.org