fungsi ginjal

Mengenal Fungsi Ginjal Pada Manusia Beserta Perawatannya


Ginjal merupakan salah satu organ tubuh manusia dengan fungsi yang sangat penting. Jika organ ini tidak ada, maka pasti fungsi tubuh manusia tidak akan berjalan dengan baik. Fungsi ginjal pada saluran kemih atau sistem ekskresi sangat penting bagi tubuh untuk dapat membuang limbah atau racun dari dalam tubuh.

Beberapa penyakit dapat terjadi jika kondisi ginjal tidak dipantau dengan baik. Penyakit ini akan memberikan gejala awal yang dapat dideteksi atau harus diperiksa. Jika tidak segera diobati, penyakit ginjal dapat menyebabkan komplikasi yang berbahaya bagi tubuh manusia.

Di bawah ini adalah artikel yang akan membahas tentang fungsi ginjal pada manusia dan pengobatannya. Simak baik-baik ya, Kakak!

BACA JUGA: Pengertian organ tubuh manusia, jenis dan fungsinya

ginjal

iStock

Ginjal merupakan salah satu organ tubuh manusia yang menjalankan fungsi yang sangat penting dalam kehidupan. Ginjal memiliki panjang sekitar 10-12 cm, berbentuk kacang, seukuran kepalan tangan. Organ ini terletak di bawah bagian belakang dada, dekat dengan bagian tengah punggung di kedua sisi tulang belakang.

Ginjal terdiri dari dua bagian yaitu ginjal kiri dan ginjal kanan. Organ ini memiliki sekitar satu juta nefron, atau filter darah kecil. Karena tugas utama menyaring darah dipercayakan pada ginjal, ketika organ ini bermasalah, beberapa penyakit muncul di dalam tubuh.

Fungsi ginjal

fungsi ginjal
iStock

Kali ini kita akan membahas 4 fungsi ginjal, bukan 5 fungsi ginjal pada tubuh manusia.

1. Saring dan buang sampah

Fungsi utama ginjal adalah membuang racun, kadar garam berlebih, kelebihan air dan mineral, serta produk limbah yang mengandung nitrogen atau urea. Fungsi ini merupakan bagian dari fungsi ekskresi ginjal.

Mekanisme yang terjadi adalah darah membawa semua limbah ke ginjal untuk dibuang. Limbah tersebut kemudian akan diubah menjadi urin, yang akan disimpan di kandung kemih sebelum dikeluarkan dari tubuh. Jika organ ini tidak ada, maka limbah dan racun akan menumpuk di dalam darah dan mengganggu kesehatan tubuh.

2. Kontrol keseimbangan air

Fungsi lain dari ginjal adalah untuk mengontrol dan mengatur keseimbangan air dalam tubuh. Organ ini memastikan semua jaringan tubuh menerima air sehingga dapat menjalankan fungsinya dengan baik.

Baca juga  Bunyi Tri Satya & Dasa Dharma Pramuka Beserta Penjelasannya

Ginjal dapat merespon perubahan kadar air tubuh. Selain itu, ginjal juga mengetahui kapan tubuh membutuhkan air untuk mencegah dehidrasi.

3. Mengatur sel darah merah

Fungsi ginjal selanjutnya adalah pengaturan sel darah merah. Hal ini dilakukan karena peredaran darah tentu membutuhkan oksigen, yang bila tubuh tidak menerima oksigen yang cukup, ginjal akan mengeluarkan hormon eritropoietin.

Hormon eritropoietin merupakan hormon yang dapat merangsang produksi sel darah merah sehingga tubuh dapat memperoleh oksigen lebih banyak. Hormon ini akan berhenti diproduksi ketika sel darah merah atau kadar oksigen menjadi normal.

4. Mengatur tekanan darah dan kadar garam

Fungsi terakhir ginjal adalah mengatur tekanan darah dan kadar garam dalam darah. Untuk melakukan fungsi ini, ginjal menghasilkan enzim renin. Selain itu, saat menyaring darah, ginjal juga membutuhkan aliran dan tekanan darah yang konstan.

BACA JUGA: 20 Manfaat Buah Naga untuk Kesehatan Tubuh

Ini adalah tiga bagian ginjal, yang terdiri dari korteks, medula, dan panggul.

kulit pohon

fungsi ginjal
iStock

Korteks ginjal adalah bagian terluar dari organ ginjal, dikelilingi oleh kapsul ginjal. Area ini berguna untuk melindungi struktur internal ginjal dari kerusakan karena dikelilingi oleh lapisan lemak.

sumsum belakang

fungsi ginjal
iStock

Medula adalah bagian ginjal yang terdiri dari lengkung Henle dan piramida ginjal, yang merupakan struktur kecil yang mengandung tubulus dan nefron. Fungsi bagian ginjal ini mengangkut cairan ke ginjal dan mengeluarkan urin. Bagian nefron ini juga digunakan untuk pengumpulan darah, metabolisme nutrisi, dan pembuangan limbah yang disaring.

BACA JUGA: Sistem ekskresi: definisi, organ, fungsi dan penyakit

Tazo

fungsi ginjal
iStock

Ini adalah bagian terdalam dari ginjal yang berbentuk corong. Pelvis berfungsi sebagai tempat penampungan sementara urin sebelum melalui proses selanjutnya dan berperan sebagai jalur perpindahan cairan dari ginjal ke kandung kemih, mengalir ke ureter, dan dikeluarkan dari tubuh.

Jenis pemeriksaan ginjal

fungsi ginjal
iStock

Selain mengetahui fungsi ginjal, Sedulur juga perlu memahami kondisi ginjalnya. Orang dengan penyakit jantung, diabetes, hipertensi, atau riwayat keluarga dengan penyakit ginjal sangat dianjurkan untuk menjalani salah satu tes berikut.

Baca juga  Contoh Kultum Singkat yang Menarik dengan Berbagai Tema

1. Tes darah

Tes darah adalah salah satu tes yang dilakukan untuk mengetahui seberapa baik bagian ginjal menyaring darah. Tes ini sering disebut sebagai laju filtrasi glomerulus (GFR), di mana darah akan diuji dengan memeriksa tingkat kreatinin.

Kreatinin adalah produk sampingan yang diproduksi oleh jaringan otot dan dikeluarkan dari tubuh selama ekskresi. Ketika ginjal seseorang tidak berfungsi dengan baik, maka akan sulit untuk mengeluarkan kreatinin dari darah, yang menyebabkan kadar kreatinin rendah.

2. Urinalisis

Urinalisis adalah tes yang dilakukan untuk mengukur tingkat albumin, yang larut dengan urin. Ketika ginjal sehat, albumin tidak masuk ke dalam urin. Dengan demikian, tes ini dapat menjadi petunjuk jika ditemukan albumin dalam urin seseorang, terutama dalam jumlah banyak.

3. Ureteroskopi

Ureteroskopi adalah pemeriksaan yang dilakukan dengan menggunakan endoskop, yang dimasukkan melalui uretra ke dalam kandung kemih dan ureter. Ureteroskopi biasanya tidak melibatkan ginjal, tetapi dapat membantu mengidentifikasi kondisi di sekitar ureter yang biasanya mempengaruhi kesehatan ginjal.

4. Biopsi

Biopsi adalah pemeriksaan dengan memasukkan alat untuk mengambil sampel kecil dari ginjal. Sampel ini akan dipelajari lebih lanjut untuk mengetahui penyebab gangguan kesehatan ginjal orang tersebut.

BACA JUGA: Sistem pernapasan manusia: organ, proses, dan prinsip operasi

Gejala gangguan fungsi

fungsi ginjal
iStock

Jika fungsi ginjal berkurang, ini akan dicatat oleh gejala. Itulah beberapa gejala yang muncul ketika seseorang mengalami gejala penyakit ginjal.

  • Peningkatan frekuensi buang air kecil.
  • Ada darah dalam urin.
  • Sering merasa lelah dan sulit berkonsentrasi.
  • Masalah tidur.
  • Kulit menjadi lebih kering dan gatal.
  • Urine menjadi berbusa.
  • Terdapat tumor di area sendi pergelangan kaki.
  • Ada penurunan nafsu makan.
  • Sering merasakan kram otot.

Beberapa kelompok berikut ini berisiko tinggi atau sangat rentan terhadap gangguan fungsi ginjal, yaitu lansia, riwayat hipertensi, penderita diabetes, dan keluarga dengan gagal ginjal kronis.

Penyebab Penyakit Ginjal Kronis

fungsi ginjal
iStock

Mengetahui kelompok rentan yang mengalami gejala penyakit ginjal salah satunya memiliki keluarga dengan penyakit ginjal kronis. Apa penyebab penyakit ginjal kronis? Berikut beberapa hal yang bisa menjadi penyebabnya.

  • Anda menderita diabetes.
  • Mereka memiliki penyakit ginjal polikistik.
  • Ada batu ginjal.
  • Memiliki tekanan darah tinggi (hipertensi).
  • Ada glomerulonefritis.
  • Mengalami infeksi saluran kemih.
  • Faktor obat dan toksin.
Baca juga  Negara dengan Tingkat Kekerasan pada Wanita Tertinggi, Ngeri!

BACA JUGA: 10 manfaat vitamin A tidak hanya untuk mata, tetapi juga untuk tubuh

Komplikasi pada ginjal

fungsi ginjal
iStock

Jika penyakit ginjal tidak ditangani dengan baik, berbagai komplikasi akan terjadi, seperti gambar di bawah ini.

  • Anemia.
  • demensia.
  • Malnutrisi.
  • Penumpukan cairan di sekitar paru-paru (efusi pleura).
  • Pendarahan dari perut atau usus.
  • Nyeri tulang, sendi dan otot.
  • Kerusakan saraf di kaki dan lengan (neuropati perifer).
  • Hiperparatiroidisme.
  • Peningkatan risiko infeksi.
  • Kerusakan atau kegagalan hati.
  • Komplikasi dari jantung dan pembuluh darah.

perawatan ginjal

fungsi ginjal
iStock

Untuk menjaga kesehatan ginjal, Sedulur dapat digunakan dengan beberapa cara untuk mengobati ginjal atau melalui pencegahan.

Berikut beberapa perawatan ginjal yang bisa dilakukan.

  • Hemodialisis untuk menyaring darah dan mengembalikannya ke tubuh.
  • Dialisis peritoneal untuk membuang limbah dalam tubuh dengan mengeringkannya.
  • Lithotripsy untuk pengobatan batu ginjal.
  • Nefrektomi untuk mengangkat ginjal akibat kanker atau kerusakan parah.
  • Dialisis untuk menyaring darah akibat kerusakan ginjal.
  • Antibiotik untuk mengobati infeksi ginjal yang disebabkan oleh bakteri.
  • Nephrostomy untuk mengatasi penyumbatan pada aliran urin.
  • Transplantasi ginjal untuk mengganti ginjal yang rusak dengan yang baru.

Berikut beberapa cara pencegahan untuk mencegah penyakit ginjal.

  • Minum lebih banyak air.
  • Mengatur kadar gula darah
  • Hindari merokok
  • Ikuti diet teratur
  • Berolahraga secara teratur

Nah, itulah informasi ginjal yang meliputi fungsi ginjal, fungsi ginjal, jenis pemeriksaan, dan cara merawat ginjal agar tetap sehat. Semoga informasi ini dapat membantu Sedulur dalam menjaga kesehatan tubuh untuk aktivitas sehari-hari.

Ingin punya bulan tanpa repot? aplikasi super larutan! Mulai dari kebutuhan pokok hingga kebutuhan rumah tangga ada. Selain harga yang murah, Sedulur juga bisa merasakan kenyamanan berbelanja dengan ponsel. Anda tidak perlu keluar rumah, produk Anda akan langsung dikirim.

Bagi Anda yang memiliki toko kelontong atau kios, Anda juga dapat berbelanja dalam jumlah besar atau grosir melalui aplikasi super. Harga dijamin lebih murah dan keuntungan akan lebih tinggi.




https://wvmuseums.org