5 Fungsi Alveolus dalam Sistem Pernapasan Manusia

5 Fungsi Alveolus dalam Sistem Pernapasan Manusia


Alveolus adalah bagian dari paru-paru manusia. Meskipun tidak dapat dilihat dengan mata telanjang, bagian alveolus ini sebenarnya sangat penting untuk kelangsungan hidup.

Alveoli memiliki struktur dan karakteristik yang unik. Pada bagian ini, pertukaran gas antara oksigen dan karbon dioksida dapat terjadi melalui kantong-kantong kecil. Meskipun terletak di dalam, alveolus juga dapat terkena penyakit dan penurunan fungsi. Untuk lebih jelasnya sedulur bisa menyimak artikel tentang fungsi alveolus di bawah ini.

BACA JUGA: 12 Sumber Protein Berbasis Tanaman Terbaik untuk Tubuh Anda

1. Definisi alveolus

iStock

Alveoli adalah bagian terminal dari sistem pernapasan, yang digunakan sebagai tempat pertukaran gas. Alveoli adalah kantung berongga kecil dengan bukaan menuju kantung alveolar dan bronkiolus.

2. Struktur alveolus

struktur alveolus
iStock

Struktur alveolus berbentuk kantung. Setiap alveolus dilapisi dengan lapisan epitel yang kontinu tetapi sangat tipis. Permukaan dalamnya ditutupi dengan lapisan bahan lipoprotein yang bertindak sebagai surfaktan.

Dinding alveolus lebih dari 95% terdiri dari lapisan tipis protoplasma, terdiri dari sel-sel epitel alveolus (sel tipe I). Struktur sarang lebah parenkim paru juga terutama dibentuk oleh dinding protoplasma yang berdekatan, yang terdiri dari sel-sel epitel alveolar.

BACA JUGA: 10 manfaat vitamin A tidak hanya untuk mata, tapi juga untuk tubuh

3. Fitur

ciri-ciri alveolus
iStock

Menurut ciri-ciri alveolus, ia memiliki bentuk kantong atau cangkir dengan dinding yang sangat tipis. Alveoli juga dikelilingi oleh jaringan pembuluh kapiler berdinding tipis.

Ciri lain dari alveolus adalah bahwa mereka mampu melakukan suplai darah yang ekstensif sehingga darah yang kaya oksigen ditarik keluar dari paru-paru dan darah yang kaya karbon dioksida dikirim ke paru-paru.

Alveolus merupakan tempat pertukaran O2 dan CO2 dengan struktur yang sangat halus, dinding yang tidak rata dan vaskularisasi yang tinggi.

4. Tempat

alveolus terletak di
iStock

Alveoli terletak di ujung bronkiolus, atau terletak di ujung saluran udara di paru-paru. Alveoli pertama kali terletak di bronkiolus pernapasan, yang menandai awal dari zona pernapasan. Mereka melapisi dinding duktus alveolar dan lebih banyak di kantung alveolar buntu.

BACA JUGA: Sistem ekskresi: definisi, organ, fungsi dan penyakit

5. Jenis sel alveolar

Tipe
iStock

Alveolus memiliki beberapa jenis sel yang berbeda fungsinya. Dua sel utama adalah pneumosit (sel tipe I) dan pneumosit (sel tipe II). Mereka ditemukan di dinding alveoli dan di sel fagosit (makrofag alveolar) yang bergerak di lumen alveoli dan di jaringan ikat.

Baca juga  Unsur, Fungsi, Manfaat & Klasifikasinya

1. Pneumocytosis (sel tipe I)

Pneumosit adalah sel epitel skuamosa tipis berbentuk bersisik yang membentuk struktur alveoli. Mereka memiliki proses sitoplasmik panjang yang menutupi lebih dari 95% permukaan alveolus.

Lapisan sel yang tipis ini memungkinkan difusi cepat pertukaran gas antara udara di alveolus dan darah di kapiler sekitarnya. Pneumosit tipe I tidak mampu bereplikasi dan rentan terhadap serangan toksik. Oleh karena itu, jika terjadi kerusakan, sel tipe II akan dapat berproliferasi dan berdiferensiasi menjadi sel tipe I untuk mengimbanginya.

2. Pneumonosit (sel tipe II)

Pneumonosit adalah sel kuboid. Mereka jauh lebih kecil dan lebih banyak daripada sel tipe I. Sel tipe II di dinding alveolar mengandung organel sekretori yang dikenal sebagai badan pipih yang menyatu dengan membran sel dan mengeluarkan surfaktan paru.

Surfaktan ini merupakan lapisan zat lemak yang menurunkan tegangan permukaan alveolus, yang akan terus menerus dikeluarkan melalui eksositosis dan mencegah alveolus kolaps. Makrofag alveolus (sel debu) terdapat pada permukaan luminal bagian dalam alveolus, duktus alveolus, dan bronkiolus. Ini adalah bagian yang bergerak dan berfungsi untuk menyerap partikel asing di paru-paru, seperti debu, bakteri, partikel karbon, dan sel darah dari luka.

6. Fungsi alveolus

Fungsi alveolus pada sistem pernapasan
iStock

Fungsi alveolus pada sistem pernapasan dibagi menjadi 5 fungsi utama. Fitur-fitur ini meliputi:

1. Situs pertukaran gas

Fungsi alveolus dalam sistem pernapasan manusia adalah pertama-tama terjadi pertukaran gas di paru-paru, dimana setiap dindingnya dilapisi oleh sel-sel pipih tipis (alveolar-squamous) dan memiliki banyak kapiler.

Pertukaran gas terdiri dari mengambil oksigen dan mengeluarkan karbon dioksida dari tubuh. Pertukaran gas yang terjadi di paru-paru adalah difusi pasif, yaitu sel-sel organ tidak memerlukan energi untuk pembakaran dalam proses pertukaran gas.

Gas-gas yang mengalami proses pertukaran akan bergerak sepanjang gradien konsentrasi, yaitu dari konsentrasi yang lebih tinggi ke konsentrasi yang lebih rendah. Dengan demikian, kadar oksigen dalam alveolus akan tinggi. Oksigen kemudian berdifusi ke dalam darah, yang berada dalam gradien konsentrasi oksigen rendah. Proses ini disebabkan oleh kebutuhan konstan tubuh akan oksigen.

Baca juga  10 Manfaat Luar Biasa dari Silaturahmi, Berkah Dunia Akhirat

Kondisi serupa muncul dalam karbon dioksida. Kandungan karbon dioksida dalam darah berada dalam konsentrasi tinggi, sedangkan kandungan karbon dioksida dalam alveolus dalam gradien konsentrasi rendah.

Tempat pertukaran gas dari alveolus ke kapiler darah

Fungsi kedua adalah tempat pertukaran gas dari alveolus ke kapiler darah. Proses ini terjadi ketika oksigen (O2) yang terdapat dalam alveolus berdifusi melalui dinding alveolus kemudian masuk ke dalam dinding kapiler darah yang mengelilingi alveolus.

Oksigen kemudian masuk ke dalam pembuluh darah dan melewati proses pengikatan yang dilakukan oleh hemoglobin yang terdapat dalam sel darah merah untuk membentuk oksihemoglobin (HbO2). Darah kemudian akan mengedarkan oksigen ke seluruh organ tubuh.

BACA JUGA: Sistem pernapasan manusia: organ, proses, dan prinsip operasi

3. Pertukaran gas dari kapiler darah ke alveoli

Fungsi ini merupakan kebalikan dari fungsi sebelumnya. Karbondioksida merupakan hasil dari proses produksi energi yang dilakukan oleh oksigen yang masuk ke dalam tubuh.

Perlu Anda ketahui bahwa kadar CO2 yang dikeluarkan dari darah kembali ke paru-paru sekitar 10 persen, selebihnya akan berfungsi untuk menjaga keasaman pH darah dalam bentuk bikarbonat (HCO3-).

4. Penyimpanan sementara udara di dalam tubuh

Fungsi alveolus pada sistem pernapasan manusia keempat adalah untuk menyimpan udara, meskipun bersifat sementara. Fungsi ini akan memungkinkan penyerapan yang benar dari udara yang mengandung oksigen ke dalam darah.

5. Perlindungan pernapasan

Adanya partikel kecil yang masuk ke saluran pernafasan dapat disaring di dalam alveolus. Namun, partikel yang berdiameter lebih kecil dari 0,5 m masih tersuspensi di udara alveolus dan akhirnya akan dikeluarkan saat dihembuskan.

BACA JUGA: 18 Manfaat Kesehatan Berenang Secara Teratur

7. Penyebab penurunan fungsi alveolus

Penyebab Penurunan Fungsi
iStock

Penurunan fungsi alveolus dapat disebabkan oleh beberapa hal, yaitu:

1. Merokok itu adalah kebiasaan yang dapat menyebabkan masalah serius pada alveoli dan paru-paru pada umumnya. Merokok dapat menyebabkan penyakit paru obstruktif kronik, atau PPOK, yang dapat menyebabkan gangguan fungsi paru-paru.

Baca juga  Pengertian, Fungsi, Kelebihan & Kekurangannya

2. Usia. Selain kebiasaan tidak sehat, hal lain yang dapat mempengaruhi penurunan fungsi alveolus adalah usia. Penuaan merupakan proses alami yang dapat mengurangi fungsinya karena seiring bertambahnya usia, fungsi semua organ dalam tubuh secara perlahan akan menurun, termasuk alveolus.

3. Polusi. Faktor lain yang dapat mempengaruhi fungsi alveolus adalah kondisi udara yang tidak sehat. Kondisi ini dapat merusak paru-paru karena tubuh yang terbiasa menghirup udara yang tidak sehat akan mudah terserang penyakit, salah satunya pneumonia.

8. Penyakit yang berhubungan dengan disfungsi alveolus.

penyakit
iStock

Disfungsi alveolar dapat menyebabkan penyakit serius. Beberapa penyakit yang berhubungan dengan disfungsi ini adalah sebagai berikut:

1. Pneumonia Ini adalah penyakit yang disebabkan oleh paparan konstan terhadap udara yang tercemar. Pneumonia atau radang paru-paru adalah infeksi pada paru-paru yang disebabkan oleh bakteri, virus, atau jamur. Penyakit ini bisa berupa peradangan pada alveolus pada salah satu atau kedua bagian paru-paru.

2. Emfisema merupakan penyakit paru kronis. Masalah kesehatan ini biasanya terjadi pada perokok jangka panjang. Pasien dengan emfisema mungkin mengalami radang paru-paru atau kerusakan alveolus.

3. TB penyakit inflamasi yang terjadi pada dinding alveolus. Penyakit ini disebabkan oleh bakteri tuberkulosis. Bakteri ini dapat berkembang biak di dalam alveolus, dalam arti tuberkulosis dapat menyebabkan pertumbuhan yang masif pada jaringan paru-paru, sehingga sel-sel alveolus dapat dihancurkan.

Sekian informasi mengenai fungsi alveolus dan macam-macamnya bagi seseorang. Semoga artikel ini menambah rasa syukur kita atas karunia Tuhan Yang Maha Esa.

Ingin punya bulan tanpa repot? aplikasi super keputusan! Mulai dari kebutuhan pokok hingga kebutuhan rumah tangga ada. Selain harga yang murah, Sedulur juga bisa merasakan kenyamanan berbelanja dengan ponsel. Anda tidak perlu keluar rumah, produk Anda akan langsung dikirim. Ayo, unduh aplikasinya di sini Sekarang!

Bagi Anda yang memiliki toko kelontong atau kios, Anda juga dapat berbelanja dalam jumlah banyak atau grosir melalui aplikasi super. Harga dijamin lebih murah dan keuntungan akan lebih tinggi. Segera restock toko anda di sini baru saja!




https://wvmuseums.org