Sinopsis Fifty Shades of Grey, Kisah Cinta yang Tidak Biasa

Sinopsis Fifty Shades of Grey, Kisah Cinta yang Tidak Biasa


Fifty Shades of Grey merupakan film yang selalu diperbincangkan dan diperbincangkan, terlepas dari kontroversi tema yang diusung film ini, karena tema sendiri menjadi daya tarik tersendiri. Film ini bergenre romantis-dewasa berbalut sadomasochism (seks dengan kekerasan).

Fifty Shades of Grey menceritakan tentang Anastasia Steele (Dakota Johnson) setelah bertemu dengan Christian Gray (Jamie Dornan). Film ini merupakan pembuka dari beberapa seri film selanjutnya. Lalu bagaimana sinopsis film ini? Yuk, simak ulasannya di bawah ini.

BACA JUGA: Sinopsis “Fifty Shades Freed”, “Kisah Istri Jutawan”

Sinopsis “Fifty Shades of Grey”

Hai Majalah

Review Fifty Shades of Grey diawali dengan perkenalan tokoh utama yaitu Anastasia Steele yang akrab disapa Ana, mahasiswi sastra yang tinggal bersama sahabat karibnya Katherine Kavanagh. Katherine sendiri menulis majalah di kampusnya. Katherine sudah memiliki rencana untuk wawancara dengan seorang pengusaha sukses bernama Christian Grey.

Namun, Katherine tidak dapat hadir karena sakit dan meminta Ana untuk menggantikannya. Pada titik ini, pertemuan antara Ana dan Chris dimulai. Di hari wawancara, Ana langsung terpikat dengan karisma Christian Grey. Ia juga terpesona dengan kelembutan dan kebaikan yang ditunjukkan Christian saat wawancara, salah satunya menawarkan program paruh waktu.

Namun, Ana merasa tidak akan menjalin hubungan lagi dengan Christian karena mereka sangat berbeda satu sama lain. Tanpa diduga, Christian muncul di tempat kerja Ana suatu hari nanti. Dia tidak hanya datang, tetapi juga memberinya nomor telepon dan meminta kopi. Keinginan lama Ana muncul kembali.

Namun, Christian Gray mengatakan dia tidak tahu apa-apa tentang kencan dan asmara. Ia pun meminta Ana untuk menjauh darinya. Tak hanya itu, Christian juga mengirimkan buku. Babak baru hubungan mereka dimulai setelah Ana mengonfrontasi Christian tentang kebingungannya saat mabuk.

Baca juga  6 Cara Konfigurasi Bluetooth di Laptop & PC dengan Mudah

Film “Fifty Shades of Grey” merupakan adaptasi dari novel berjudul sama karya E. L. James dan merupakan salah satu novel terlaris di Amerika Serikat. Ingin mengulang kesuksesan novel, film ini dibuat untuk tujuan yang sama. Film ini ditujukan untuk orang dewasa dan penuh dengan adegan erotis dewasa.


Lima Puluh Nuansa Abu-abu.

fimela

Selanjutnya adalah deretan pemain Fifty Shades of Grey. Film ini masuk dalam jajaran aktor dan aktris terbaik di Hollywood. Berikut daftar pemeran Fifty Shades of Grey:

  • Dakota Johnson sebagai Anastacia “Ana” Steele
  • Jamie Dornan sebagai Christian Gray
  • Eloise Mumford sebagai Katherine “Kate” Cavanagh (Teman terbaik dan teman sekamar Anastasia)
  • Luke Grimes sebagai Elliot Gray (saudara angkat Christian)
  • Rita Ora sebagai Mia Gray (saudara angkat Christian)
  • Viktor Rasuk sebagai Jose Rodriguez (salah satu teman dekat Anastasia)
  • Max Martini sebagai Jason Taylor (sebagai pengawal dan kepala keamanan Christian)
  • Dylan Neal sebagai Bob Adams (ayah tiri Anastasia)
  • Callum Keith Rennie sebagai (Raymond “Ray” Steele)
  • Jennifer Ehle sebagai Carla Wilks (ibu Anastasia)
  • Marcia Gay Harden sebagai Grace Trevelyan Gray (ibu angkat Christian)
  • Aaron Taylor-Johnson
  • Andrew Airlie sebagai Carrick Gray (ayah angkat Christian)
  • Anthony Finite sebagai Paul Clayton (saudara pemilik toko perangkat keras Clayton)
  • Emily Fonda sebagai Martina
  • Rachel Skarsten sebagai Andrea (asisten Christian)

Reaksi penonton

Lima Puluh Nuansa Abu-abu
superapp.id

Fifty Shades of Grey, sebuah film terlaris di Amerika Serikat, mencapai puncaknya pada awal peluncurannya pada tahun 2015. Film itu sendiri tetap berada di box office urutan pertama di Amerika Utara selama dua minggu saat pertama kali dibuka. Dengan demikian, film ini dihargai sekitar 23 juta dollar AS atau sekitar Rp 297 miliar.

Baca juga  Pengertian, Jenis Produk dan Contohnya

Film ini diadaptasi dari novel erotis karya E. L. James yang disutradarai oleh Sam Taylor-Johnson dan dibintangi oleh Jamie Dornan dan Dakota Johnson. Meskipun menjadi nomor satu dalam daftar, pendapatan turun 73% dari rekor pembukaannya sebesar US$85 juta.

Penayangan perdana Fifty Shades of Grey memecahkan rekor sebelumnya yang dibuat oleh The Passion of the Christ pada tahun 2004. Trilogi novel E. L. James telah terjual lebih dari 100 juta kopi di seluruh dunia dan telah diterjemahkan ke lebih dari 50 bahasa.

Lima puluh nuansa akhir abu-abu

Wisata Karakter

Akhir dari cerita Fifty Shades of Grey datang ketika Steele masuk ke lift dan mengucapkan selamat tinggal, menyebutkan nama Gray, dan Gray menyebut nama Steele. Ini adalah tipikal romantis barat dengan akhir yang tidak jelas dan tidak memberikan petunjuk apa pun tentang seri berikutnya.

Meski ada beberapa serial film Fifty Shades yang merupakan serial film, namun ending dengan ending seperti itu tidak membuat penonton begitu nyaman. Ciri khas film Hollywood adalah memungkinkan pemirsa untuk berfantasi dan menebak sendiri tentang akhir jalan cerita.

BACA JUGA: Sinopsis “Yan Dara: The Beginning”

Pesan dari lima puluh warna abu-abu

Lima Puluh Nuansa Abu-abu
Berita Pressbolt

Banyak kritikus dan penonton yang sangat kritis terhadap film ini. Film “Fifty Shades of Grey” dianggap sebagai propaganda kekerasan seksual massal. Namun nyatanya tidak, film ini justru mempromosikan relativisme moral dengan cara yang sangat menarik. Soal diterima atau tidak, diserahkan kepada penonton.

Film ini bermain di ranah moral hedonisme relativistik. Moralitas ini tergantung pada persepsi masing-masing orang dan kesepakatan antara dua orang atau lebih. Tidak ada standar moral yang tetap. Moralitas bisa diperdebatkan. Selama kedua orang setuju untuk melakukan sesuatu yang melampaui norma-norma masyarakat, mengapa tidak. Bagi saya, film ini menarik dari sisi ini.

Baca juga  Wajib Tahu, Ini Lho Kebutuhan Gula per Hari Yang Baik Bagi Tubuh

Ada filosofi yang dikemas dan sengaja disebarluaskan ke dunia. Apakah kampanye moral itu sesat atau tidak, tidak dapat disangkal bahwa film-film Barat yang menganjurkan aliran filsafat selalu menarik. Namun, terlepas dari semua kontroversi seputar Fifty Shades of Grey, film ini layak untuk ditonton.

Nah, itulah sinopsis dan gambaran umum dari film “Fifty Shades of Grey”. Semoga penjelasan di atas dapat membantu Sedulur lebih memahami bagaimana film ini telah menimbulkan begitu banyak kontroversi. Menonton film yang bijak berarti mampu memahami nilai dan pesan moral yang disampaikan dalam film itu sendiri.

Ingin punya bulan tanpa repot? aplikasi super keputusan! Mulai dari kebutuhan pokok hingga kebutuhan rumah tangga ada. Selain harga yang murah, Sedulur juga bisa merasakan kenyamanan berbelanja dengan ponsel. Anda tidak perlu keluar rumah, produk Anda akan langsung dikirim. Ayo, unduh aplikasinya di sini Sekarang!

Bagi Anda yang memiliki toko kelontong atau kios, Anda juga dapat berbelanja dalam jumlah besar atau grosir melalui aplikasi super. Harga dijamin lebih murah dan keuntungan akan lebih tinggi. Segera restock toko anda di sini baru saja!




https://wvmuseums.org