Konsep Berpkir Diakronik

Konsep Berpikir Diakronik: Pengertian, Ciri-Ciri, dan Contohnya


Pernahkah Anda mendengar istilah “berpikir diakronis”? Mungkin ini asing bagi kita, tetapi tidak bagi sejarawan. Menurut Anda apa pendekatan berpikir?

Mari kita bahas lebih lanjut di artikel selanjutnya. Periksa!

Memahami konsep berpikir diakronis dalam sejarah

Hai teman-teman Apakah Anda masih ingat materi sejarah yang Anda pelajari di sekolah?

Tentang perang, struktur negara, hingga pembahasan detik-detik kemerdekaan. Mungkin sedikit sudah mulai melupakannya.. hehe

Saat ini, Semua peristiwa adalah bagian dari cerita yang tidak bisa dipahami secara sembarangan. kamu tahu.

Dengan demikian, sejarawan juga menggunakan pendekatan diakronis untuk mempelajari sejarah sebagai proses temporal. Sebelum mendengarkan pembahasan yang mendetail, ada baiknya Anda mempelajari terlebih dahulu cara berpikir positif di sini. Berpikir positif yang membawa kehidupan lebih sejahtera

Kembali ke topik pembahasan, hal ini merujuk pada kata “diakronis” yang berasal dari bahasa latin yaitu “dia“berarti melalui atau melampaui, dan”kronis“, yang berarti waktu. Jadi itu memanjang dalam waktu, tetapi menyempit dalam ruang.

Jadi, sejarah dipahami sebagai rangkaian peristiwa yang saling berkaitan, bukan sekedar urutan, melainkan rangkaian peristiwa yang mempengaruhi dan dipengaruhi. Istilah lain juga dikenal sebagai berpikir kronologis ketika menganalisis sesuatu.

Ciri-ciri berpikir diakronis dan contohnya

KeKonsep berpikir ini sangat berkaitan dengan proses terjadinya suatu peristiwa.

Jadi sejarah yang dipahami sebagai perkembangan dari proses pembelajaran, dapat menjadi pelajaran untuk menjadi lebih baik di masa depan.

Bagi sejarawan, konsep pemikiran diakronis digunakan untuk menganalisis dampak perubahan sesuatu dalam suatu variabel, memungkinkan mereka mengetahui “mengapa keadaan tertentu muncul dari keadaan sebelumnya” dan membantu merekonstruksi peristiwa dalam urutan kronologis yang tepat.

Karakteristik konsep berpikir diakronis

Konsep berpikir diakronis berusaha menganalisis sesuatu dari waktu ke waktu sehingga dapat dinilai perubahan yang terjadi dari waktu ke waktu.

Maka tidak heran jika pendekatan ini digunakan oleh para sejarawan ketika mempelajari peristiwa sejarah. Berikut ini adalah beberapa ciri dari konsep berpikir diakronis, antara lain:

  1. Ini vertikal, menggambarkan proses suatu peristiwa dari awal hingga akhir, mengacu pada peristiwa yang diurutkan berdasarkan waktu terjadinya.
  2. Lebih banyak perhatian diberikan pada proses durasi, karena pemikiran diakronis mempelajari sejarah sebagai proses temporal, sehingga lebih memperhatikan proses ini.
  3. Lingkup penelitian yang luas
  4. Perincian diskusi pada satu acara
  5. Mempelajari waktu dari satu peristiwa dengan yang lain atau terus menerus.
  6. Ada konsep perbandingan atau kausalitas (sebab akibat), ada aksi, ada oposisi, ada kemenangan dan ada juga kehancuran.

Contoh Konsep Berpikir Diakronis

Konsep berpikir diakronis adalah sebagai berikut:

Contoh 1

Dalam materi demokrasi liberal 1950-1959. menggambarkan secara kronologis pembentukan pemerintahan demokrasi liberal sampai dengan Dekrit Presiden tanggal 5 Juli 1959.

Menurut catatan sejarah, terjadi tujuh kali pergantian kabinet antara tahun 1950 dan 1959, sebagai berikut:

  • Kabinet Nazi (6 September 1050 – 21 Maret 1951)
  • Kabinet Sukiman (27 April 1951 – 3 April 1952)
  • Kabinet Vilopo (3 April 1952 – 3 Juli 1953)
  • Kabinet Ali Sastroamijojo (31 Juli 1953 – 12 Agustus 1955)
  • Kabinet Burhanuddin Kharahap (12 Agustus 1955 – 3 Maret 1956)
  • Kabinet Ali II (20 Maret 1956 – 4 Maret 1957)
  • Kabinet Juanda (9 April 1957 – 5 Juli 1959)

Pemikiran diakronis yang diterapkan dalam cerita ini adalah untuk memperpanjang masa demokrasi liberal dari tahun 1950 menjadi Dekrit presiden 5 Juli 1959.

Contoh 2

Dari segi kondisi pasca-Perang Dunia II, secara konsisten dijelaskan bahwa komunisme telah menjadi kekuatan yang disegani dalam hampir setengah abad. Dunia juga harus mengalami perang dingin yang berdampak pada pergolakan politik di banyak negara.

Namun, hanya dalam dua tahun (1989-1991), dunia menyaksikan runtuhnya negara-negara komunis di Eropa Timur, menandai berakhirnya Perang Dingin dan runtuhnya komunisme.

Unduh sekarang! E-book “PERENCANAAN KEUANGAN” Untuk usia 20 tahun GRATIS!

Kesimpulan

Demikian penjelasan mengenai konsep pemikiran diakronis dalam sejarah, yang biasa digunakan para sejarawan untuk memahami rangkaian peristiwa di masa lalu.

Jadi, sebagai generasi penerus, jangan pernah melupakan sejarah sebagai wahana pemikiran.

Seperti yang pernah dikatakan Bung Karno, “Bangsa yang besar adalah bangsa yang tidak pernah melupakan sejarah bangsanya”.

Semoga artikel ini menambah pengetahuan Anda tentang konsep berpikir untuk memahami sejarah. Jika Anda merasa terbantu, jangan ragu untuk membagikan artikel ini kepada teman dan keluarga terdekat Anda. terima kasih

Sumber referensi:

  • Seraf Gish. 22 Juli 2020 Konsep dan contoh berpikir diakronis. Kompas.com- https://bit.ly/36skVpns
  • Admin, 10 Juni 2020. Memahami konsep berpikir diakronis. Classpintar.com- https://bit.ly/3jIkZoV




https://wvmuseums.org

Baca juga  Arti dan Makna Alif Lam Mim Dalam Pembuka Surat Al Quran