Perbedaan Investasi dan Trading Saham

Apa Sih Perbedaan Investasi Saham dan Trading Saham?


Tahukah Anda perbedaan antara investasi saham dan trading saham?

Banyak orang yang salah memahami perbedaan keduanya, itulah sebabnya banyak orang takut untuk berinvestasi saham. Tingkatkan persepsi Anda segera dengan artikel di bawah ini!

Investasi dalam saham dan Jual beli Promonya beda

Investasi dan berdagang itu adalah metode keuangan untuk meningkatkan kekayaan selama periode waktu tertentu dengan membeli dan memegang portofolio atau kumpulan aset.

Walaupun keduanya memiliki tujuan yang sama untuk mendapatkan keuntungan, ternyata berinvestasi di saham berbeda dengan berinvestasi di saham. berdagang Membagikan.

[Baca Juga: Cara Mudah Lapor Saham di Laporan SPT Tahunan!]

Perbedaan utama mereka adalah jangka waktu; yaitu, pada investasi, fokusnya adalah pada waktu dengan kecepatan jangka panjang, sedangkan berdagang adalah transaksi jangka pendek.

Ini membentuk perbedaan dalam strategi, prinsip dan tindakan. Untuk mempelajari lebih lanjut, diskusi diadakan pada masing-masing transaksi keuangan tersebut.

Investasi dalam saham yang dilakukan oleh investor

Investasi adalah tindakan mengumpulkan suatu bentuk aset dengan harapan menghasilkan keuntungan di masa depan.

Dengan kata lain, di pasar modal, investasi dapat diartikan sebagai kegiatan membeli saham, kemudian menahannya dan kemudian menjualnya kembali.

Investor tidak terlalu peduli dengan penurunan harga saham, mengharapkan harga naik lagi di masa depan.

Investor dibagi menjadi investor institusi (bank, perusahaan asuransi, dll) dan investor ritel (investor individu). Salah satu investor terkenal adalah Warren Buffett.

[Baca Juga: Rahasia Sukses Investasi ala Warren Buffet]

Strategi

Karena time frame yang panjang, investor akan sangat memperhatikan faktor-faktor yang dapat mempengaruhi saham.

Mereka kurang terpengaruh oleh fluktuasi harga. Biasanya, saham-saham emiten yang sehat dengan kualitas kerja yang baik dan fundamental yang kuat dibeli.

Mereka fokus membeli saham demi kesehatan perusahaan.

Sarana investasi yang sering dipilih investor adalah jenis investasi jangka panjang seperti real estate, industri (besar dan kecil), atau bisa juga dalam bentuk saham.

Selain nilai aset yang akan meningkat, investor juga mendapatkan keuntungan dari pembagian dividen secara berkala.

banner_don't_origin,_know_this_first_before_investment_shares

Prinsip

beli dan tahan – prinsip dasar investor. Mereka akan menyimpan investasi dengan jangka waktu lebih dari 1 tahun.

Mereka akan menerbitkan saham mereka hanya ketika tujuan mereka terpenuhi atau kualitas emiten mulai memburuk.

Biasanya, jenis investasi yang dipilih investor memiliki likuiditas yang rendah. Mereka biasanya menggunakan analisis fundamental seperti: rasio harga/penghasilan dan prakiraan manajemen untuk membantu menentukan kinerja perusahaan.

[Baca Juga: Apa yang Dimaksud dengan Nabung Saham dan Apa Manfaatnya?]

Mempertaruhkan

Risiko yang terkandung dalam suatu investasi adalah risiko rekanan dan risiko pengisian sebagian. rekanan muncul karena ketika Anda membutuhkan pihak lain untuk membeli suatu aset ketika Anda menjualnya, dan sebaliknya.

Sedangkan resiko pengisian sebagian inilah resiko yang timbul jika aset anda hanya terjual sebagian.

Analogi investasi tanah

Seorang investor yang ingin menginvestasikan uangnya dalam pembelian tanah akan memilih tanah yang berkualitas dari segi ekonomi, memperhatikan penjual tanah, sertifikat, lokasi dan lingkungan.

Investor kemudian akan membeli tanah tersebut dan menyimpannya sampai pensiun (contoh tujuan investasi: dana pensiun).

Investor akan memanfaatkan lahan tersebut dengan cara menyewakannya dan mendapatkan passive income berupa sewa.

[Baca Juga: 15 Biaya yang Harus Anda Pertimbangkan Saat Berbisnis Properti di Indonesia]

Seiring waktu, tanah akan meningkat nilainya, dan ketika Anda pensiun, tanah itu akan menjadi uang tunai.

Jika ada keperluan mendadak, seperti biaya pengobatan dan sebagainya, investor akan menjual tanah tersebut.

Tanah tidak akan dijual jika harganya naik 1 tahun setelah pembelian atau sebelum investor pensiun.

Jika Anda tertarik dengan strategi untuk investor, Anda dapat mengikuti kursus Investasi nilai online agar anda tidak salah beli saham.

Jual beli Promosi Diselenggarakan Pedagang

Pedagang adalah seseorang yang menggunakan perubahan harga untuk mendapatkan keuntungan. Dalam bahasa komersial, istilah berdagang ini adalah perdagangan.

Menjadi pedagang akan membeli saham pada harga yang lebih rendah dan menjual pada harga yang lebih tinggi. Jangka waktunya biasanya singkat, bisa 15 menit, 30 menit atau maksimal 1 minggu.

Jual beli merupakan kegiatan yang dilakukan pedagang dan dapat terjadi baik di pasar saham maupun pasar obligasi. Pedagang perdagangan jauh lebih sering daripada investor jangka pendek.

Jika seorang investor puas dengan tingkat pengembalian tahunan 15%, pedagang temukan tingkat pengembalian setiap bulan. Salah satu investor terkenal adalah George Soros.

Strategi

Pedagang Orientasikan strategi Anda pada sentimen dan kondisi pasar daripada kinerja emiten dari saham yang mereka beli.

Jika pasar saham mengalami penurunan karena situasi politik di negara atau ekonomi global, maka pedagang tidak akan masuk ke pasar modal sampai kondisi kembali normal.

Strategi dan rencana untuk pedagang akan lebih terarah dan jelas karena mereka tidak memegang posisi berdagang dengan panjang. Beberapa strategi ekonomi yang digunakan pedagang adalah stop loss, target keuntungan sebaik rasio risiko-hadiah.

Prinsip

Prinsip dasarnya pedagang adalah jual beli. Mereka akan selalu memanfaatkan fluktuasi harga untuk memanfaatkan selisih antara jual dan beli.

Mereka menggunakan analisis teknikal untuk menentukan pergerakan harga suatu saham. Pedagang akan membeli saham perusahaan yang harganya bisa naik dalam jangka pendek

Mempertaruhkan

Seperti investor, pedagang juga beresiko berdagang itulah resikonya kehilangan modal jika harga jual lebih rendah dari harga beli, risiko kebangkrutan perusahaan.

pada pedagang, mempertaruhkan rekanan kurang, tapi tetap pedagang tidak dapat memanfaatkan keuntungan seketika dari penurunan harga yang tajam (larangan penjualan singkat).

Contoh: Jual beli di tanah

TETAPI pedagang mereka akan membeli tanah ketika mereka tahu bahwa akan ada banyak pembeli tanah dan harga tanah akan segera naik. Kemudian mereka membeli tanah terlepas dari kualitas tanah tersebut, selama mereka memiliki tanah untuk dijual.

Mereka menjualnya kembali ketika pembeli menawarkan harga yang sesuai dengan harapan mereka. TETAPI pedagang akan terus melakukan transaksi jual beli tersebut sampai tidak ada lagi peminat yang tersisa di tanah tersebut.

Mengetahui perbedaan antara pedagang dengan investor dapat membantu kita memahami strategi dengan jelas. Seorang investor tentunya tidak ingin berinvestasi pada perusahaan yang sedang bermasalah dan terancam bangkrut.

Disini juga pedagang yang tidak ingin membeli saham perusahaan yang terstruktur dengan baik tetapi memiliki fluktuasi yang rendah.

Apa yang lebih cocok untuk saya: berinvestasi di saham atau Jual beli Membagikan?

Biasanya orang bertanya apa yang lebih menguntungkan untuk berinvestasi di saham atau? berdagang Membagikan? Sayangnya, pertanyaan ini tidak sepenuhnya benar. Pertanyaan yang lebih relevan seharusnya: apa yang lebih cocok untuk saya, berinvestasi di saham atau berdagang Membagikan?

  • Jika Anda fokus pada hasil jangka panjang, Anda lebih baik berinvestasi di saham. Pelajari metode analisis fundamental.
  • Jika Anda berorientasi jangka pendek (dan juga mata pencaharian utama), Anda lebih cocok berdagang Membagikan. Pelajari metode analisis teknis (analisis teknis).

Keduanya memiliki potensi keuntungan dan potensi kerugian. sebelum berinvestasi atau berdagang saham, pastikan Anda meneliti terlebih dahulu.

Anda dapat mewujudkan ide dan pengetahuan Anda tentang promosi dengan mengunjungi webinar Finansialku dan mengunduh buku elektronik Tentang Promosi GRATIS.

Ebook Saham Panduan Pemula untuk Investasi Saham 281x300

UNDUH DISINI

Untuk informasi lebih lanjut, Finansialku telah merangkum alasan yang harus dimiliki mengapa Anda harus mulai berinvestasi saham. Beberapa tips dapat diambil langsung dari video berikut:

Bergabunglah dengan komunitas pendidikan saham keuangan saya sekarang!

komunitas saham

AKU INGIN BERGABUNG

Menurut Anda, mana yang lebih cocok untuk Anda: berinvestasi di saham atau trading saham? Jika Anda memiliki pertanyaan, silakan tinggalkan pertanyaan dan pendapat Anda. Rencana keuangan kami akan membantu.

Sumber referensi:

  • Pahlawan Desmond. 2011. Investasi atau perdagangan. juruscuan.com
  • administrator. Investasi versus perdagangan. Mifx.com
  • administrator. 18 April 2013 Trader dan investor, apa bedanya?. seputarforex.com
  • administrator. 25 September 2014 Perbedaan antara investasi dan perdagangan. Jawaban.com
  • administrator. September 2012 Apa perbedaan antara investasi dan perdagangan?. investopedia.com

Sumber Gambar:

  • Investasi melawan Jual beli – https://goo.gl/Nrz8VO




https://wvmuseums.org

Baca juga  Cek Kurs Dollar Hari Ini di BCA dan Bank Mandiri