Pengertian, Ciri-Ciri, Tujuan, Struktur & Contohnya

Pengertian, Ciri-Ciri, Tujuan, Struktur & Contohnya


Dalam aktivitas kita sehari-hari, kita pasti pernah mendengar atau bahkan sering mendengarkan cerita-cerita lucu, namun ditutup-tutupi dengan sindiran halus. Nah, cerita seperti itu bisa digolongkan sebagai teks anekdot. Anekdot adalah cerita pendek dan lucu yang dapat digunakan sebagai sindiran halus pada sesuatu.

Teks ini tidak hanya membahas masalah sehari-hari, tetapi juga masalah sosial yang terkait dengan kebijakan pemerintah dan insiden yang tidak menyenangkan dengan orang-orang yang tidak bertanggung jawab.

Ingin mempelajari lebih lanjut tentang teks anekdot? Simak artikel berikut ini, ya.

BACA JUGA: Alat musik melodis: pengertian, fungsi dan contohnya

Definisi

iStock

Teks anekdot adalah teks yang menggambarkan cerita lucu yang pendek, seringkali berisi kritik atau sindiran halus tentang politik, perilaku penguasa, pelayanan publik, atau suatu fenomena. Teks ini sering dikaitkan dengan respon terhadap suatu masalah sosial.

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, anekdot adalah cerita pendek yang menarik karena lucu dan mengesankan, biasanya tentang orang penting atau terkenal dan berdasarkan peristiwa nyata. Sedangkan fungsi anekdot adalah untuk membicarakan secara singkat suatu kejadian yang lucu atau secara halus mengejek seseorang atau suatu kejadian.

Karakteristik

candaan
iStock

Teks anekdot memiliki beberapa ciri, yaitu:

  1. Teks anekdot memiliki konten tekstual berupa anekdot atau bualan.
  2. Fitur linguistik teks anekdot adalah penggunaan kata keterangan waktu yang menunjukkan sejarah masa lalu atau bentuk lampau.
  3. Teks anekdot merupakan sindiran komedi karena mengandung sindiran tetapi mampu menghibur pembaca atau pendengar karena adanya humor dalam teks tersebut.
  4. Sindiran pada teks anekdot dilakukan dengan sangat halus dan tidak menyakiti hati.
  5. Teks anekdot biasanya berbicara tentang tokoh atau tokoh penting.
  6. Cerita dalam teks anekdot hampir tidak bisa dibedakan dari dongeng.
  7. Teks anekdot sering mengandung perumpamaan.
  8. Anekdot digunakan sebagai bentuk penyampaian pandangan, kritik, pendapat, dan aspirasi positif kepada publik.
  9. Dalam teks ini, kata seru digunakan untuk mengungkapkan ekspresi (kejutan atau keheranan).
  10. Anekdot menggunakan ungkapan bahasa yang maknanya dianggap konyol.
Baca juga  Ciri-ciri, Jenis, Kelebihan & Kekurangannya

BACA JUGA: 20 Manfaat Buah Naga untuk Kesehatan Tubuh


Target

teks
iStock

Untuk lebih memahami teks ini, Sedulur harus mengetahui tujuan penulisannya. Tujuan teks anekdot adalah sebagai berikut.

  1. Untuk membuat pembaca tertawa. Tujuan ini sesuai dengan isi teks, yang lucu dan sangat cocok untuk kehidupan atau kegiatan sehari-hari.
  2. Untuk kesenangan. Tujuan teks ini sesuai dengan fungsi sekundernya, yaitu hiburan dengan analogi atau contoh dalam menjelaskan sesuatu.
  3. Untuk sarana kritik. Tujuan ini juga sesuai dengan fungsi utama anekdot, yaitu sarana untuk mengungkapkan ketidakpuasan, kejengkelan, dan kemarahan terhadap sesuatu yang diketahui secara umum oleh masyarakat umum.

Struktur anekdot

struktur
iStock

Struktur teks anekdot adalah sebagai berikut.

1. Abstrak

Anotasi adalah bagian di awal paragraf. Anotasi memiliki fungsi untuk memberikan gambaran tentang isi teks. Bagian ini biasanya digunakan untuk menunjukkan hal-hal unik yang nantinya akan ada dalam teks secara keseluruhan.

2. Orientasi

Struktur kedua adalah orientasi. Bagian ini merupakan bagian dari backstory tentang bagaimana suatu peristiwa mungkin terjadi, atau menunjukkan awal dari peristiwa cerita. Bagian orientasi biasanya digunakan oleh penulis untuk memberikan sedetail mungkin tentang topik yang diangkat.

3. Krisis

Krisis dalam teks anekdot adalah bagian yang membicarakan suatu masalah. Bagian ini berisi hal-hal atau isu-isu yang unik untuk orang atau peristiwa yang sedang dibahas dalam teks.

4. Reaksi

Berikutnya adalah bagian reaksi. Reaksi adalah struktur anekdot yang menceritakan bagaimana orang-orang dalam surat itu dapat memecahkan masalah yang muncul di bagian krisis dan bagaimana insiden itu akhirnya diselesaikan.

5. Kode

Kode dalam lelucon adalah bagian terakhir dari cerita. Kode dapat berisi kesimpulan tentang peristiwa yang ada, terlepas dari apakah penulisnya atau orang atau peristiwa yang ditulis telah mengalami.

Baca juga  Sinopsis & Review Drama Korea It's Okay To Not Be Okay

BACA JUGA: Pondasi tiang bor: definisi, fungsi, kekuatan dan kelemahan

Contoh

contoh
iStock

Untuk lebih memahami hal ini, Sedulur dapat melihat contoh terlebih dahulu. Contoh lelucon adalah sebagai berikut.

1. Daya tarik negara

Pada zaman dahulu, ada dua wanita dari negara berbeda yang melanjutkan studi di Swiss. Dua orang bernama Putri dan Rosie. Di depan teras mereka sibuk membicarakan tentang daya tarik negara.

Putri: “Swiss adalah negara paling lucu yang pernah saya kunjungi.”

Rosie: “Kenapa begitu, Puth?”

Putri: “Ya, Ros. Itu karena Swiss memiliki kementerian angkatan laut. Padahal mereka tidak memiliki wilayah maritim.” (Tertawa terbahak-bahak).

Mendengar ucapan Putri, Rosie pun ikut tertawa beberapa saat, namun langsung berhenti dan mulai merespon ucapan Putri.

Rosie: Tunggu sebentar, Puth. Ada negara lain, lebih lucu … “

Putri : “Negara apa, Ros?”

Rosie: “Negaramu.”

Putri : Kenapa begitu?

Rosie: “Negaramu punya Komisi Pemberantasan Korupsi, tapi masih banyak yang korupsi uang rakyat.”

Putri tidak berkata apa-apa dalam seribu bahasa dan segera berpamitan ke kamarnya.

2. Pemulung tidak diperbolehkan

Di penghujung tahun 90-an, ada cerita tentang seorang pemulung yang ditangkap polisi saat melanggar rambu “Tidak boleh memulung” di depan Istana Kepresidenan. Pemulung masuk ke bagian yang terdapat gambar laki-laki yang membawa gerobak, dicoret dengan garis hitam, dan tulisan “Pemulung tidak diperbolehkan”.

Polisi: “Anda tahu apa yang Anda lakukan salah?” katanya sinis.

Pemulung : “Selesai. Tidak ada, Pak,” jawab pemulung dengan santai.

Polisi: “Apakah kamu tidak melihat gambar pemulung dengan garis hitam di atasnya? Itu artinya kamu tidak bisa masuk!” kali ini dengan nada menggeram.

Pemulung: “Oh, begitu, Pak. Tapi saya tidak punya gerobak. Saya berjalan-jalan dengan karung di punggung saya, ”jawabnya santai.

Baca juga  Cara Membuat Spiral Betty, Biar Sosmed Kamu Lebih Menarik

Polisi: “Wah, bodoh! Anda dapat membaca bahwa dikatakan “tidak ada pemulung diperbolehkan”! kata polisi semakin banyak berteriak.

Pemulung : “Tidak pak, saya tidak bisa membaca. Jika saya bisa membaca, saya pasti akan menjadi polisi seperti Anda. Bahkan tanpa menjadi pemulung seperti itu,” jawab pemulung sambil menggaruk kepalanya yang tidak gatal.

Polisi lelah dan meninggalkan para pemulung.

Sekian informasi tentang teks anekdot beserta ciri, struktur, tujuan dan contohnya. Meskipun teks jenis ini tidak selalu digunakan dalam kehidupan sehari-hari, namun tetap dapat digunakan untuk memahami seluruh sedulur.

Ingin punya bulan tanpa repot? aplikasi super keputusan! Mulai dari kebutuhan pokok hingga kebutuhan rumah tangga ada. Selain harga yang murah, Sedulur juga bisa merasakan kenyamanan berbelanja dengan ponsel. Anda tidak perlu keluar rumah, produk Anda akan langsung dikirim. Ayo, unduh aplikasinya di sini Sekarang!

Bagi Anda yang memiliki toko kelontong atau kios, Anda juga dapat berbelanja dalam jumlah besar atau grosir melalui aplikasi super. Harga dijamin lebih murah dan keuntungan akan lebih tinggi. Segera restock toko anda di sini baru saja!




https://wvmuseums.org